Karma sang Mantan

Persib harus mengakui keunggulan tuan rumah Perseba Borneo FC dalam laga leg 1 semifinal Piala Presiden 2017. Dua gol dari Reinaldo dan Patrich Wanggai hanya mampu dibales ku gol sundulan dari Vladimir Vujovic. Gol semata wayang Vlado ke gawang Wawan Hendrawan merupakan salah satu modal penting Persib untuk menghadapi leg 2 yang akan dihelat di Stadion Jalak Harupat pada hari Minggu.

Menghadapi PBFC di Segiri, Djanur sudah bersiap untuk maen bertahan, terlihat dari pemilihan tim inti. Henhen disimpen di bench biar Bang Pardi yang lebih berpengalaman maen. Pemilihan Kim bukannya Dado buat nemeninn Mas Har juga menunjukkan Djanur lebih pengen bertahan di babak pertama. Zola, Bow, dan Angga jadi trio bocah yang dipaenkeun jadi starter.

Di sisi lain, Ricky Nelson seolah pamer kemampuan taktikal. Meded sih bener taktik PBFC dalam meredam Persib tadi malem mah. Maen dengan dua striker dan empat gelandang, Perseba yang di babak grup sampai perempatfinal selalu bermain bertahan bari melancarkan serangan balik, merubah strateginya dengan langsung nga-press barisan pertahanan Persib.

Ricky Nelson nitah para pemaenna supaya langsung menekan para bek Persib agar Vlado atau Jupe tidak bisa leluasa build up serangan. Kuncina aya di Rei…Rei….Rei…Reinaldo! Dengan awak yang badag Reinaldo menjadi nu pang hareupna lurd dalam menganggu serangan Persib. Patrick wanggai sangat rajin mergerak ke area dobel pivot Persib untuk memutus serangan yang baru akan dibangun oleh Mas Har atau Kim. Sering kita lihat bagaimana Wanggai berjibaku dengan Hariono di area tengah. Sedangkan dua sayap, Terens dan Rival ngajagaan dua fullbek Persib. Rivuh doong Persib teu bisa build up.

Axri Hernandez & Wahyudi

Gelo si Asri maen cuneom tadi malem mah. Seakan ingin ngekeak Djanur yang banyak meyeum niin di taun 2013. Ada kanyenyerian yang tidak bisa hilang pada diri Asri. Sebelum maen Asri sudah memperingatkan dengan dua kali berdendang di dekat Djanur:

Sakali pas di awal pertandingan. Nyeri.. Nyeri.. Nyeri.. moal bisa bisa diubaran…

Terus pas keur pura-pura dek nyokot bola, beuki ngahajakeun:

Jangan menangis sayang

Kuingin kau rasakan, pahitnya terbuang sia-sia,

memang kau pantas dapatkan

Paham yang dihadapi hanya seorang Zola yang masih hejo, Asri Akbar dan Wahyudi begitu mendominasi lini tenagh PBFC II. Asri Akbar si rambut bleaching semakin mirip Pak Tarno aja, bisa enakeun kitu atuh maen sulap ngabangun serangan dari belakang dengan umpan-umpan panjangnya. PBFC II mah moal maen merembet jiga Persib, bola di Asri langsung diarahkan ka Reinaldo lamun teu ka dua gawir PBFC II.

Wahyudi ieu rada antik tugasna, niin ditugasi mirip-mirip dengan tugas Kim Kuncir berusaha melakukan intercept di lini tengah dan memulung bola-bola second ball dari umpan lambung Asri bila berhasil disundul oleh bek Persib. Wahyudi pokokna udar-ider kaditu kadieu dan siap memberikan support untuk para pemain gawir, tengah, dan hareup PBFC II.

Teu kurang Antik oge sih ieu si coach nelson, cara build up serangan pbfc maenkeun skema modern pisan jiga bayer munchen baheula pas ku si pep. Kedua fullback diinstruksikan untuk langsung naik ke pertahanan persib memungkinkan agar pbfc unggul jumlah pemain di kedua sayapnya. Dua bek tengah bermain melebar mengisi ruang kosong di relung hati aranda. Kemudian Asri turun menjadi perancang serangan jarak jauh dari belahan dua bek eta. Edan kan yah? Taktik ieu sempet oge diperagakeun sama Djanur dengan menggunakan Bos Opik diantara dua bek tengah Persib suatu waktu dulu. Jigana mah aya nu ngaharewos ka Bang Nelson euy.

Asri diposisikan lebih dekat dengan duo pemain belakang PBFC II, Drikir Glay dan Yamashita. Dari posisi itu endeus atuh melakukan long pass, eweuh nu ngepress, da Angga dan Zola mah gempeur harus duaan ngepress trio hareuras PBFC. Long Pass Asri oge ngadadak mareded, gampang atuh mere long pass kepada dua penyerang jago duel udara model Rei Rei Rei Reinaldo Tuqul dan Patrich Wanggai mah. Bola muntah ti dua penyerang eta ge beunang wae ku si Wahyudi, Rival, dan Terens. Huvir sekali dobel pivot Persib.

Skema ini sebetulnya bisa digagalkan oleh pressing atau melakukan intercept terhadap umpan Asri Akbar. Kim sempat sukses sakali melakukan intercept terhadap umpan Asri. Kemudian umpan ka Atep anu langsung berhadapan dengan Glay setelah sukses meleweta sleading Patrich, sementara Zulvin mah geus naek tiheula jadi tinggaleun ngudagna. Nu paling meded sih pas Zola merebut bola Asri. Umpan panjang mendatarnya berhasil diintersep oleh zola, yang langsung diteruskan kepada bow, hanjakal bow yang tinggal pahareup hareup jeung kiper gagal mencetak gul karena tajongannya berhasil diblok kiper.

Sebelum asis yang kedua, Asri sebenerna udah bisa dipareuman sama Dado. Sumber long ball pbfc di babak kedua banyak dari Ipin Zamrun yang bebas tara dipress ku Lord Atep. Dua asis Asri semakin bikin sebel deh sama sang mantan.

Posisi dan operan PBFC di babak 1. Wahyudi menjadi pemaen sentral. Banyak memegang bola second ball. Build up utama PBFC dari Asri di area pertahanan ke Rival dan Reinaldo di area Persib. Serangan lainnya banyak dari Wahyudi ke Terens. Long pass!

Rivuh Persib

Sejak sebelum pertandingan Djanur emang pasang target condong ke incer hasil imbang. Matakan pola yang digelar dari kick off adalah memperkuat barisan pertahanan. Hanjakal jigana Djanur aget dengan pressing ketat PBFC. Dua gelandang bertahan Persib, Mas Har dan Kim Kuncir, sering keliatan bingung buat ngajagaan saha. Karena PBFC teu make gelandang serang di belakang streker. Keduanya jadi banyak menunggu Asri melakukan Long Pass untuk kemudian eleh duel lawan Rei Rei Rei Reinaldo, Patrich dan Wahyudi.

Rarungsing. Satu kata anu mewakili penampilan para barisan pertahanan Persib malam itu. Dipersulit untuk membangun serangan dari belakang, membuat barisan belakang Persib rarusuh. Rarusuh membangun serangan, barisan pertahan Persib ge ripuh dalam berduel dan ngajagaan pergerakan lawan. Ditambah penampilan kiper Persib, Bli Made jiga anu tegang teuing kunaon, boa can ngopi boa tuang, lalaeueus. Bli Made bingung bola pertama tajongan gawang mau dikemanain. Kasih ke Vlado atau Jupe, duanana dijagaan streker lawan. Kasih long pass eweuh nu jangkung di hareup. Berikut long pass na aya 2 kali mah jadi out ka kenca.

Taktik Nelson menaikan full bek sambil ngepress dua bek tengah membuat Persib beneran kehilangan opsi build up. Padahal mun bisa weh long ball ke belakang full bek PBFC, dijamin enakeun atuh Bow. Semua serangan Persib yang joss karena bek luar PBFC posisina ngagantung.

Bos Nasar Nabil jigana sengaja nyewa pawang hujan agar stadion Segiri halodo. Karena bisikan intel cakcak bodas, Nasar Nabil apaleun lamun Atep bakal mamprang lamun hujan datang karena isim dalam sirip hiu muncul.

Bow oge saruana, ngan sakali nagrepotan Michael Orah. Komo pas asup Diego Michels teu pisan ih dibere ruang keur akselerasi. Ketika Bow yang biasa jadi penyelamat juga tidak berdaya, maka dadah we serangan teh. Tantan yang masuk ngaganti Atep oge tidak bisa berbuat banyak atuh. Ohop jigana kumaha mengbal da lila teuing dipeyeum di bench. Disaat Bow mentok oge Supardi nu biasana rajin maju neupi lupa balik deui pada pertandingan ieu lebih sibuk ngaladenan si taeun nomor 76 Dji Sam Soe.

Tikung di Bandung

Well, maen di Samarinda mah atuh sok araneh. Menit pertandingan oge kotka bisa disingkat. Ti menit 88 jol-jol jadi injury time. Hahaha. Kata Djanur soal wasit:

Djanur ngepress wasit karena mungkin sadar oge taktiknya eleh ku taktik Nelson. Apa ada yang kasih kisi-kisi ke Bos Nabil bahwa Persib lemah dalam tendangan bebas, kotka ngepas atuh eta gul kadua di titik set piece kelemahan Bli Made. Bahwa kim dan mas har mah jago ngepress gelandang serang tapi moal ngepress jauh sampe ke area lawan, bahwa zola dan angga yang akan maen, jadi santai weh press lini tengah Persib nu bakalan cawerang? Wallahuallam.

Gul Vlado memberi harapan bisa bales di Bandung. Semoga weh eweuh intel cakcak bodas deui nu mere nyaho bahwa Djanur suka keripuhan bikin gul lawan tim nu ….. (LAHACIAAAAAAA. Bisi dibaca euy sama intel cakcak bodas). TIKUNG DI BANDUNG! FINALKEUN!

 

Salam, [xuk, jay, fah / bus]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart