MENYESAKKAN !

Dan terjadi lagi

Kisah lama yang terulang kembali

Kau terluka lagi

Dari cinta rumit yang kau jalani

Untuk kali pertama dalam 7 pertandingan terakhir lawan Persija, akhirna aya nu kaluar sebagai pemenang. Gul tunggal Bruno Mars Lopes lewat penalti membawa tim asal Solo-Bekasi PP itu meraih 3 poin di kandang batur nu dianggap kandang sorangan. Pertandingan sendiri berhenti di menit ke 83 karena wasit Shaun The Sheep kaburu niup piriwit tanda geus adzan magrib di Solo.

Pertandingan kamari memang penuh drama dan sarat emosional tapi miskin secara strategi dari kedua tim. Tensi tinggi udah kaciri dari awal laga ketika Mas Har mulai membidik mangsa. Sandi Sute jadi korban pertama yang disate ku Mas Har. Berubah jadi Sandi Sate. Di kubu sebrang, Rudi Widodo jadi pemaen yang dititah Ku Teco ajaib jadi “penyerang”, penyerang pemaen lawan. Tugasna lain ngagulkeun tapi nemparangan cokor batur. Ndusel baru beberapa detik udah dilanggar, hingga pada akhirnya Kim lah yang jadi korban kebarbaran Rudwid. Tekel brutalna eta membuat Kim mengalami cedera cukup parah, patah tulang fibula kaki kiri. Di tayangan ulang emang terlihat sangat jelas bagaimana Rudwid niat mencederai lawan. Setelah tugas manehna selesai, diganti di babak kadua ku Teco ajaib. Sementara Mas Har tepar duluan, tidak sanggup melanjutkan peperangan.

Tinggina tensi membuat adu taktik dari kedua tim tidak begitu tampak. Ditambah hujan gerimis mengundang yang mengguyur stadion Manahan membuat bola lebih banyak langsung ditalapung ka hareup. Meminimalisir kesalahan diarea berbahaya jigana. Head to head seru sugan teh bakal tersaji antara Rezaldi Bule jeung Bow. Eh ternyata Bow baru kaciri meded menjelang pertandingan berakhir. Terhitung 4 kali Bow berhasil ngaliwatan Rezaldi dalam kurun waktu 15 menit. Awal-awal laga Bow hese pisan dikasih balik badan ku Rezaldi atau Rohid Chan nu sok babantu dalam urusan bertahan. Praktis Persib hanya mengandalkan skill individu dari Ndusel. Eweuh Bepe-Bepean anyeeng jeung aing mah. Disengor Bepe ge ku doi mah atuh. Pergerakan Ndusel nu memulai ti gawir memang merepotkan Ismed atau William despacito. Dengan awaknya yang badag Ndusel hese pisan buat dijegal atau direbut bolana. Hiji umpan silang ngeunaheun ti Ndusel mengarah tepat ka hulu Maitimo pas babak pertama eta berawal dari mawa bola ti sayap bari ngalewatan Ismed. Ndusel adalah pemaen yang kaciri paling menonjol di pertandingan kamari. Pokona bola aya di saha kudu dibere ka Ndusel nu dititah jadi perancang serangan. Bahkan bisa nyetak gul jika saja peraturan sepak bola teu diubah. Entah apa nu aya di pikiran para wasit borongan ti Ostrali itu. Gul Ndusel nu jelas sudah melewati garis gawang bahkan jaring bagian atas terlihat bergoyang karean pantulan bola malah teu dianggap gul oleh asisten wasit. Sialnya, wasit Shaun The Sheep Evans ge turut menganulir gul tersebut. Sebuah kesialan terjadi. Dan setelah dianulir nya gul eta, laga berjalan lebih keras.

Persija ge saruana maen teu puguh, da geus pede tea jadi ngarasa yakin menang. Maenna teu tulus. Ngeunaheun atuh maen balad jeung wasit mah. Temparangan we cokor musuh paling banter cuma dapet kartu koneng. Jaminan mutu menang jeung coet-coetna. Persija sebenerna geus di posisi nu menguntungkan semenjak Kim kaluar. Dado keur offday pisan kamari, jiga nu hoream ngudag bola. Gerakanna cenderung lambat sababaraha kali areana tembus terus ku Ramdani Lestaluhu, menyebabkan Vlado atau Jupe kudu langsung siap mere back-up-an. Komo geus asupna Fitra Ridwan, bisa shots ti luar kotak penalti karena mulai aya celah ruang nu kosong.

Ada 4 peluang yang bermula dari pos nu dikawal ku Mas Har-Dedi pada babak pertama. 4 peluang nu bermula ti enjoynya lini tengah Perjisa mengeksplorasi lini tengah Persib. Perjisa oge maen begitu ofensif dengan menginstruksikan 2 bek sayap mereka, Ismet dan Rezaldi lebih aktif dalam menyerang. Konsekuensinya, Rohit nu biasanya lebih nyerang, kini bertugas meng cover posisi nu ditinggalkan oleh 2 fulbek nu agresif menyerang. Aya beberapa momen oge, Rohit berduel di sektor sayap Perjisa saat Rezaldi masih out of position.

Tragedi Haram pun Terjadi

Baik eta Persib atau Persija make prinsip susuganan, mengandalkan situasi set piece karena duanana boga pemaen jangkung nu bisa unggul duel udara. Di Persija bola ti situasi bola mati sering diarahkeun ka William despacito, sementara Persib memberi bola ka Vlado atau Ndusel. Hanjakal situasi bola mati nu jadi opsi hiji-hijina kedua tim eweuh nu ngahasilkeun gul. Eh si kehed Persija ternyata boga opsi cadangan: penalti. Kuyyyy.

Dibabak kadua Rezaldi menjadi pemaen nu paling bahaya karena pergerakan liarnya saat melakukan overlap. Bahkan saking agresifnya Rezaldi, Bow ge ikut turun membantu bang Pardi dalam bertahan.

Selain eta, Sandi Sute pun kini cukup sering membantu serangan. Terlebih pasca masuknya Fitra Ridwan semakin membuat Perjisa terus menggempur lini tengah dan belakang Persib. Persib ge ngan sesekali melancarkan serangan, selama babak kedua Persib hanya melepaskan 2 chance created nu berawal ti aksi individu Ndusel dan Bow.

Cederanya Mas Har oge menjadi musibah lain bagi Persib. Dengan kaayaan kieu, Bang Jupe nu sudah terbiasa maen di posisi bek tengah terpaksa kembali jadi gelandang bertahan bersama Dedi K. Sementara Purwaka nu jadi bek tengah mendampingi Vlado. Apa daya belum sempat membalas wasit Shaun the sheep evans kaburu niup pluit tanda berakhirnya pertandingan.

Di luar kontroversi wasit Australi nu tidak mengesahkan gul Ndusel atau mere penalti ka Persija atau menghentikan pertandingan, strategi dan permaenan kedua tim ieu tidak mengisyaratkan pertandingan big match. Atau emang lain pertandingan big match nya? Hiji-hijina nu ngajieun pertandingan seru mah nya tensi tinggi, suasanana panas ti awal jadi menutup strategi nu medioker eta. Kendati Persib mengalami kekalahan, setidaknya ada hal positif nu bisa dipetik, nyaeta semangat juang para pemaen Persib nu berlipat pada laga ini. Kuy GEURA BANGKIT SIB.

 

Salam, [fah,zky/xuk]

SHARE
Previous articleKemenangan Pertama
Laporan Pandangan Mata Pertandingan Persib oleh Blog stdsiliwangi. Analisis Taktik dan Statistik dengan prinsip Ngadu Bako.