Juara [kok] ke-3

Persib akhirnya sukses menempati posisi 3 setelah mengalahkan Semen Padang dengan skor 1-0 lewat gul tunggal kapten kebanggan kita semua, Lord Atep.

Tidak banyak perubahan dalam starting XI yang diturunkan Djanur, hanya pos Bli Made yang diganti ku Deden, selebihnya mah sarua jiga pas lawan PBFC di Jalak Harupat.

Bermain pada hari sabtu kelabu, Persib tampil menggebu-gebu dengan langsung mengacak-acak lini pertahanan Padang. Peluang mimiti datang lewat Shohei memanfaatkan umpan MaMan (Manis Manja) dari Zola yang membelah pertahanan antara Casio dan Novriyanto. Hanjakal Shohei kurang tenang dan tajongannya laun pas ke dalam pelukan hangat M. Ridwan.

Nil Maizar di dalam formasina mencoba eksperimen dengan menempatkan Handi Ramdhan nu aslina bek tengah jadi gelandang bertahan. Mungkin kahayang Papanya Rania ini jiga Ricky Nelson kepada Asri Akbar di leg 1 nu tergolong berhasil. Urusan nyerang mah biar diserahkan kepada Vendry Mofu. Di babak pertama, Vendry emang keliatan jadi pemaen yang paling mejeuh buat Padang. 10 menit awal, 2 peluang Padang dihasilkan lewat Vendry masing-masing ti set piece jeung open play SLJJ.

Dengan posisi Handi yang jero teuing, membuat Zola enjoy maen di tengah selama babak pertama. Praktis bola ti Vendry lepas, Mas Har atau Dado langsung bere ka Zola dan Zola oge pada pertandingan ieu aya kadaek ayeuna mah buat muka ruang menta dioperan. Udah 2 pertandingan berturut-turut nih penampilan Zola meningkat.

Apakah Zola bisa mempertahankan konsistensi bermainnya? Karena mempertahankan permainan sarua sulitnya jiga seorang seniman kenalan kami yang pada akhirnya gagal mempertahankan hubungan karena ditikung sama lelaki yang lebih mapan. Lelaki macam apa itu menikung kabogoh batur, kalau mau gentle mah harusnya tidak gitu caranya dong. Masih banyak joblo-jomblo wanita di dunia ini, kenapa harus bogoh ke pacar orang. Tahukah kamu hei lelaki penikung, ada azab bagi yang suka menikung awewe batur, nanti saat di pelaminan kudu salaman dengan 100 ribu manusia, nantung terus selama 7 hari 7 malam. Mangga Mamam!

Mas Har semalam kaburu tepar dan diganti ku Kim, lini tengah jadi kaciri kosong dan hampa, terutama di babak kadua setelah Irsyad dan Rico Ceper Simajuntak asup. Rico nu sabaraha kali cutting inside lolos wae di area tengah sehingga langsung tembus ka Vlado atau Jupe. Vendry oge makin leluasa akselerasi ka jero kotak penalti. Untungna si Sacramento di pertandingan ieu teu nyieun bahaya. Marcel ngan ngandalkeun set piece, disakuan umak ku Vlado jeung Jupe. Sadar teu bere ruang ku duaan eta, Marcel ngakalan dengan jail ka pemaen Persib. Deden jeung Jupe jadi korbanna Marcel.

Garelut

Banyak kejadian garelut dan karasar semalem. Karena wasitnya payah pisan ih. Banyak keputusan yang merugikan kedua tim. Pengambilan keputusan yang butut dari wasit mengarahkan pada permainan yang tidak fokus dari pemaen yang pada akhirnya merusak kenikmatan permainan.

Dado teuing kumaha eta jadi gerang gerung kaditu kadieu? Dado jadi jiga Bang Popon atau Bang Utina jaman ngora nu keur rungsing kurang arcil. Curiga aya nu dahar ceker loba terus balik poho mayar. Rugi bandar jooowww. Tekel dari belakang Dado kepada si taeun eta di babak kadua bahaya pisan. Tapi wasit kasih play on dooong. Kan apeu eta wasit euy.

Vlado oge meni nasteung kitu ih. Plis lah Vla, inget yuswa, apalagi untuk pertandingan seperti semalam. Asana teh jiga nu melampiaskan kakesel lawan PBFC. Mofu ditemprang terus sih alus, selama si Mofu emang keur mawa bola dan ngabahayakeun. Ai batur teu nyekel bola terus ditajong mah atuh Vla. Bang Jupe juga nafsu maenna. Ketika pawangna Vlado maen rungsing juga, ya sudah dua pemaen paling wani gelut di tukang eweuh nu nahan. Mas Toncip dan Bang Pardi dong, santaaaiii…

Well, di liga yang resmi dan banyak pertandingannya, jigana sih moal sampe garelut kitu eta Vlado dan Bang Jupe. Karena pada sadar isuk pageto Persib bakal maen deui, dan moal maranehna moal bisa maen mun dikartubereum. Mungkin, semalam memang saat yang tepat untuk melampiaskan kekesalan eleh lawan PBFC.

The Legend of Atep

Disaat banyak orang yang meragukan magis sirip hiu dari Lord karena tidak turun hujan, Atep membuktikan bahwa keajaiban buukna tetep sekeut tanpa hujan. Menerima umpan dari Dado, Atep tanpa kesulitan mencetak gul tendangan coli voli. Gul yang menurut kebanyakan orang mungkin sulit, tapi tidak bagi Atep. Atep menganggap gul itu gul biasa yang bahkan bisa dilakukan dengan mata tertutup. Itulah kapten kita, ketika bola mudah dan tinggal berhadapan sama kiper lawan jiga lawan PBFC kamari justru bola kena tihang, tapi ketika bola hesye dan bobotoh moal yakin gul, Atep bisa melakukannya. Memang Atep tidak mau mencetak gul yang biasa biasa. Mungkin ketika besok pagi Atep membuka yutub dan melihat channel Atep TV, geus loba nu ngasucribe. Edan Atep mah, ku yutub ge dijieunkeun acara jeung channel sorangan.

Udah yah segitu dulu aja LPM nya. Harap maklum, semalem kami lalajo sambil bobogohan, diuk paduduan dina amparan samak di batu hiu. Enakeun ateuh bari ngekeupan nu emoy lalajona. Tapi jadi teu fokus ka Persib. Kapan-kapan kalau inget diupdate lagi LPM nya.

Terimakasih sudah setia membaca LPM kami selama piala presiden. Sampai jumpa di lain waktu yah.

Love you all :*

 

Salam, [fah / bus]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart