Pertandingan yang Butut

LPMdefault

Pertandingan Persib lawan Sfc sapeuting tidaklah rame. Kedua tim seranganna kurang joss. Lebih-lebih akhirnya Sfc ngagulkeun duluan dan Persib pola serangannya poeks, jadinya sepanjang babak kedua Sfc sudah siap bertahan melawan tim yang ripuh bikin peluang. Hanya ada sedikit aksi di kotak penalti yang bikin sport jantung.

Serangan Sfc mengandalkan tim sepuh dengan Bang Utina jadi otaknya mendukung duet brazilian kolot Hilton dan Beto. Duet pesepakbola senior lainnya, Haji Ridwan dan Bang Pardi juga masih sangat diandalkan di sisi kanan, dan lain kabeneran gul Sfc lahir dari kreasi duet ieu.

Kim Sebagai Pemaen Terbaok Versi Statistik SPSS, Matlab, CSpro…

Kata Dejan:

“Dulu banyak long pass tapi kini banyak gerak dan bola pendek. Kita pelan-pelan perbaiki finishing dan semua bisa normal,” [simamaung]

Dejan bilang kali ini permainan lebih banyak dengan operan pendek tibatan long ball-long ball jiga basa mangkukna, sedikit banyak bener, rancangan serangan Persib dari bek banyak disalurkan kepada Kim Golden Boy yang memiliki tanaga kuda jalan Ganesha.

Sisi positif dari Kim Jefri adalah dia rajin bergerak dan meminta bola kepada bek agar bola teu langsung ngabeng ke lini depan. Sisi bututnya adalah setelah nyekel bola, operan Kim jarang disalurkan kepada Robertinyo sebagai gelandang serang Persib, bola sering langsung Kim lepas ke sayap. Kim ieu seringkali terlalu cepat melepas bola, hal ini menjadi perbedaan paling karasa antara Kim dan Bos Opik, operan Kim juga jarang nu dikirim ka Mas Ino baladna Coach Riphan basa di Persipan.

Ilustarinya begini: Bli Made lempar bola pendek kepada Vlado, Kim lari dari tengah ke belakang minta bola. Vlado kasi bola ke Kim, eta si Golden Boy teh eweuh nu ngepress tapi begitu bola dicekel manehna langsung dia operin ke sayap, buat apa? Kenapa dia tidak balik badan dulu, liat situasi, cari Mas Ino, mikir, baru oper bola kepada kawan yang lebih terbuka membuat serangan.

Pengambilan keputusan dan visi merancang serangan Kim ini bagai dahar Cuangki Serayu, bersabar ngadagoan, reviewna alus tapi teu karasa, enak sih bener tapi numpang lewat dina tikoro hungkul. Kurang karasa lah intina mah bahawa permaenan anjeuna hade. Bos Opik melakukan hal yang lebih karaos karena manehna jarang melepas bola dengan cepat bahkan ketika dipress lawan.

Sering juga Kim pegang bola, dipress lawan, gitek saeutik, lewati lawan, langsung bolana dioperkeun, kan tai kucing. Kalau udah bisa lewati lawan manehna geus meunang ruang lebih untuk maju dan bisa meur ngoper ke Mas Ino sebagai gelandang serang, ulah haben ngoper ka sayap. KHD! KZL!

Jadi, sebagai bobotoh nu teu lulus mata kuliah statistik, podol golejra lah dengan segala informasi Kim pemain yang paling banyak bikin peluang di lapangan (2 peluang) dan passing paling loba dan intersep paling sering dan daya jelajah paling edan. Daya jelajah paling edan mah tuh Bobotoh Pamengpeuk lalajo ka Jalak Harupat datangna naek motor Honda Grand 97 nu STNK paeh!

Variasi Serangan

Dejan juga bilang dia mencoba berbagai opsi serangan, dari kiri ke kanan, terus ke tengah. Dek kiri dan kanan mun bola teu bisa diangkat ka kotak penalti terus bakal jadi gul kitu? Ketika serangan Persib mentok di sayap, karena pemaen sayap kesusahan buat balik badan lepas dari kawalan bek sayap Sfc, Persib coba maen dengan banyak kirim bola datar ke tengah. Mencoba melakukan passing satu dua untuk melewati Hyun Koo – Jupe, sekalian berharap dikasi pelanggaran di posisi ngeunaheun.

Sfc justru lebih nagen di tengah, karena defend blok rapet (edan kami make istilah pundit nyaanan kieu haha). Gelandang bertahan dan kuartet bek Sfc maen rapet pola 7-5 di angkot Caheum – Kebon Kalapa via Binong, nu alit dipangkon, Kircon macet. Mas Ino tidak pernah bisa enakeun meminta dan leluasa menerima bola. KHD nya adalah Mas Ino teu daek turun menta bola atau muka ruang kamana weh nu kosong, sorry to say friend, tapi Makan Konate mah eweuh caritana teu bisa dioperan, salega lapangan manehna bakal lumpat ka nu kosong untuk menta bola kemudian nyusun serangan. Ngetem haben di terminal mah atuh butuh sajam leuwih meunang penumpang ge, usaha dong, nyiar penumpang ngetem di tiap parapatan.

Serangan Persib jadi lebih menusuk ketika Laly dan Tantan yang teu hobi puter-puter pegang bola asup. Dribel dua pemaen ieu lebih menusuk dan maju ke arah gawang Sfc. Ketika Bow asup pola posisi pemaen Persib geus teu kaharti ku defend Sfc, komo ku bobotoh. Ada momen ketika defend Sfc berlubang karena ada Toncip, Bow dan Tantan di sisi kiri, Musafry posisina ngagantung membuat Bang Pardi satu lawan dua dengan Kim dan Tantan. Lubang itu dimanfaatkan Kim buat kirim crossing nu “melambung”, satu peluang dibuat oleh Kim.

Akhirnya gul datang dari skema andalan Dejan. Situasi bola mati berjenis sepak pojok, dibantu blunder kiper dan kemelut. Kerjasama pemaen saat kemelutna mah patut dibere like jika di fesbuk. Ahmad Jupe yang sadar eta bola liar mengarah kepada Aa Tantan terhalang masa lalunya, sahabatnya, bagai kepompong, sehingga tidak bisa berbuat banyak mengahalau bola itu. Vlado yang ngahalangan Jupe membuat Aa Tantan memiliki waktu untuk najong bola ke gawang kosong sataker kebek. Nuhun Vlado, Nuhun Aa Tantan.

Komunikasi

Overall, Persib maen butut dan memang tidak layak menang, walau Sfc oge tidak layak menang sih dengan permaenan jiga kitu mah. Koordinasi di lini belakang sangat urgent untuk kembali diasah. Vlado dan Purwaka Yukem sih udah makin joss, walau hawar-hawar Vlado bilang Purwaka terlalu pendiam, whatsapp Vlado sering diread doang sama Purwaka.  Di grup WA defender oge, yang membernya Kakak Basna, Vlado, Purwaka, dan Mas Toncip, Purwaka mah silent reader. Padahal di barisan pertahanan eta, Vlado – Toncip – Made dan Mas Har sudah juara liga maen bareng cukup lama. Basna juara tarkam bersama Mitra Kukar, meskipun kini maen jadi bek sayap. Dan Purwaka juara liga bersama Arewa, kalau koordinasi dan komunikasi nya lebih baik lagi, eta barisan pertahanan juara.

Komunikasi lini tengah mah kaciri tiisieun pisan. Tidak ada yang teriak-teriak kasih komando. Tiis weh Mas Har, Kim dan Robertinyo mah. Komunikasina make telepati dari hati ke hati sugan mah euy. Bacun wae leuwih saleuheueng suka tiba-tiba gorowok menta bola atau memberi tahu siapa yang sedang free untuk dioperan. Ayo ngomong mas.

Akhirul kata, minggu depan kita maen di kandang pbfc. Udah gitu aja. Ngingetin doang ini mah.

Sampai jumpa lagi.

@bus

Follow kami di twitter @stdsiliwangi

p.s. yang mau menghakimi permaenan pemaen sila ke bagian rating pemaen.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart