Kisah Sedih di Hari Minggu

Kisah sedih di hari Minggu yang slalu menyiksaku. Ku takut ini kan kubawa sampai mati…

Aku tak mau menderita begini. Mudah-mudahan ini hanya mimpi. Hanya mimpi…

Tensi pertandingan memang tinggi, karena sebelum pertandingan sudah banyak hararewos di somsed (sosial media sejenisnya dll) dari tim asal Kalimantan ini. Harewos anu nyieun matak Bobotoh teu bisa cicing dan berusaha melakukan apa yang harus dilakukan guna mendukung dan menjaga harga diri Persib Bandung.

Menyoal pertandingan semalam, sebenarnya terdapat beberapa catatan yang katakanlah mun ceuk basa arurang tea mah ararantik. Well, salian ti kondisi non-teknis di sekitar match yang diawali oleh psywar yang kurang elegan oleh kubu lawan, juga perihal per-lalajoan di stadion yang klasik pisan ngelehkeun el clasico malahan.

Bermain di hadapan ribuan Bobotoh, Persib harus menerima kenyataan pahit setelah kalah dalam adu pinalti melawan Borneo, Persib turun dengan 4-2-3-1. Untuk memenuhi 3 jatah pemain ngora, Djanur menurunkan Zola, Henhen, dan Bow. Menariknya di tengah tekanan yang diberikan Bobotoh untuk menang, ketiga pemain ngora tersebut bermain cukup apik, Zola semakin menunjukkan kapasitasnya sebagai calon perancang serang masa depan Persib dan Henhen semakin terlihat ketenangan dan keberaniannya, seringkali terlihat Henhen berani beradu duel dengan Diego, mun Bow mah geus arapal meureun.

Ricky Nelson kembali mengejutkan dengan memainkan pola 3-5-2, keluar dari kebiasaanya dengan memasang 4 bek, masuk akal apa yang diperlihatkan oleh Ricky Nelson, sadar dengan fisik para pemainnya yang kedodoran setelah di leg pertama bermain edan eling (high press) kali ini Asri tidak dipaksakan untuk bermain se-mobile ketika mereka bermain di kandang. Area bermainnya ajeg di area tengah ditemani oleh Wahyudi, dengan menempatkan dua fullback mereka lebih maju Diego dan Syawaludin berusaha untuk membuat situasi unggul jumlah pemain bagi PBFC. Namun celakanya naiknya kedua fullback tersebut membuat celah yang besar di kedua sisi pertahanan PBFC. Atep begitu mudahnya mengeksploitasi sisi kanan pertahanan Borneo, Rahmat Latif terlihat kerepotan menutup lubang yang ditinggalkan oleh Rizky, terhitung ada 6 peluang berawal dari area kanan pertahahanan Borneo, kondisi yang sama juga diperlihatkan di sisi kiri pertahanan Borneo, beberapa kali Bow berhasil menembus pertahanan di area tersebut namun selalu gagal melepaskan operan karena lumpatna tarik teuing dan loba teuing gutak-gitek.

Di babak kadua Ricky Nelson geus ngambeu aya nu salah di area kanan pertahananna, hal itu ditunjukan dengan mengganti Rizky dengan Zulvin nu emang maen leuwih alus tibatan Rizki, Borneo memulai babak kadua dengan biasa wae berusaha bertahan dan sekali-kali keluar menyerang, lemahna antisipasi bola mati Persib emang hawatos pisan, tiga gol dari tiga  pertandingan terakhir yang bersarang di gawang Made semua tercipta dari situasi bola mati. Katamabahan tadi peuting hiji gul asyeem.

Enjoynya Gian Zola

Turun sejak babak pertama, Zola bermain sangat apik. Kehadirannya sangat terasa di area tengah Persib, Wahyudi yang sudah terlebih dahulu disakuan ku Mas Har dan Asri Akbar yang udah kehabisan nafas tidak mampu berbuat banyak menghaalau serangan Persib. Menumpuknya pemain Borneo di lini tengah sama sekali tidak membuat Persib kesulitan menyusun serangan karena Diego dan Rizky masih kebingungan dengan pola tersebut sehingga membuat posisi mereka kadon ngagantung. Praktis permainan di babak pertama berhasil dikuasai oleh Persib. Tidak satu peluang pun Borneo buat di babak pertama, sedangkan Persib berhasil menciptakan 8 operan nu jadi peluang. 2 usaha Zola babak kahiji hareupeun gawang Perseba Borneo cukup kelas oge, balik bandung gagal, tajongan anu diblok ku Wawan eta nunjukeun usaha keur ngudag defisit gul. Bahkan kawani duel jeung Asri Akbar, Patrich Wanggai patut diapresiasi lah. Sahenteuna mentorna di lapang, Mas Har jeung Dado mindeng mere keprokan jeung tekean kanyaah ka manehna.

Dedi yang ingin terus bermain

Dedi Kusnandar sempat tergeletak di trek lari depan tribun barat 2 pada babak kedua. Dado berusaha mengejar bola atau teuing beres duel dengan pemain PBFC, poho rada samar. Sadar-sadar Dado geus ngagoler di trek lari depan tribun 2 eta. Bendex sebagey fisioterapis lumpat gancang nulungan Dado.

Melihat kondisi Dado anu terjatuh dan sedang dirawat Bendex, terlihat raut kepanikan di wajah coach Djanur. Coach Djanur kemudian langsung dengan asisten pelatih, Pak Yaya dan Pak Heri Joss kemudian menitah Aa Tantan untuk pemanasan. Namun setelah melihat Dado masih bisa untuk lanjut, Aa Tantan ternyata kembali diuk di bench. Namun sepertinya memang ada masalah di kaki Dado. Dado sempat sekali lagi mendapatkan perawatan dari fisioterapis Persib dan Dado memperlihatkan gestur untuk terus melakukan semprotan etil dan perawatan ke kakinya, agar rasa sakit di kakinya sedikit berkurang. Dado masih ingin berusaha untuk bisa bermain guna memberikan kemenangan untuk Persib. Namun akhirnya, Dedi harus ditarik keluar dan digantikan oleh Tantan, karena terlihat sudah mulai asa-asa, kaciri cingkeud dan emang katingali jiga anu nahan nyeuri.

Henhen anu nyerenteng

Henhen menjadi salah sahiji pemain muda anu sering mendapatkan menit bermain di Piala Presiden 2017. Dalam semifinal leg 2 ini oge, Henhen kembali mendapat kepercayaaan masuk ke starting XI dengan menempati posisi bek kanan. Disangka bakal merod ngalawan Diego Michiels, nyatanya Henhen bermain tenang dan beberapa kali katingali teu sieun untuk berduel dengan Diego, bahkan wani ngaganggu pergerakan si Rei..Rei…Reinaldo anu awakna 10 kalieun Henhen jigana mah. Masuk dalam pemain gelombang ketiga jang seleksi SEA Games sepertinya mempengaruhi mental bertanding Henhen, sehingga Henhen bermain semakin pede dan fight.

Bahkan penampilan mejeuh Henhen di bek kanan Persib membuat Diego kuatka nasteung. Henhen anu cerdik nahan bola, kemudain ditemprang oleh Diego. Henhen pun langsung ngagoler kusabab ditemprang Diego, sanes hayang guyang. Melihat Henhen sudah ngagoler, Diego kemudian menambahkan aksi ngajejek Henhen, tentu saja aksi Diego ini mengundang amarah Bobotoh yang ada di tribun. Nya botol cai mah, cangkang teh kotak mah, dan cai dina palastik mah dibaledogkeun ka lapang untuk melampiaskan kekesalan kepada Diego. Henhen pun terlihat nasteung kepada Diego, setelah mendapatkan perawatan, Henhen mencoba untuk sosorongot ka Diego, namun kaburu ditenangkeun ku nu lain jaba Diego na ge geus jauh teuing ka mana. Namun memang penampilan Henhen perlu diapresiasi sepanjang babak pertama.

Bow yang pareum

Malam tadi sepertinya bukan harinya Bow yang walaupun menjadi player to watch tapi keselarasan antara pikiran dan suku belum berjalan. Diawali dari variasi passing Henhen Rapih dengan Bow yang leungit kusabab performa Bow anu teu siga biasana. Patut dimaklumi sabab Bow nyanghareupan pamaen multitalenta, seleb ongkoh, beukian ongkoh, pamaen smekdon ongkoh. Kumplit atuh siga osab tea mah. Hal eta anu nyieun Bow saeutik kuncup-kuncup sabab meureun ngahindari benturan anu teu kudu jeung pimatakkeun. Tapi justru menghambat kana permainan oge, hingga permainan Bow yang dipertanyakan di match ini berlanjut ke babak kadua bahkan hingga pertandingan usai. Penetrasi jeung tuskan ti gawir gagal dileupaskeun keur jadi assist deui atawa minimal key pass lah. Aya momen di mana Matsunaga geus menta bola di area 30m ti gawang Wawan dan Bow loba teuing. Dan momen kadua pada saat Jupe overlap minta bola dengan posisi yang sama dengan Matsunaga, Bow malah kasih ke Atep yang out of position. Jupe ambek jejebris suku pun dengan ceesna Vlado yang gigideug. Sementara di sisi lain Bang Pardi gigideug bari nepak leungeun. Walau demikian kinerja Bow teu bisa disakompetdaunkeun oge, 1 assist keur Lord Atep mampu ngabalikkeun kaayaan plus tajongan pinalti ku suku kencana cukup lah nyieun mental Wawan kendor mah. Tapi tolonglah Bow jangan jadi pamaen yang malas belajar, karena belajar bukan cuma di sekolah tapi di lapangan yang didasarkan atas pengalaman yang didapat.

Ketidakberuntungan Pipinaltian

Deja vu. Begitulah komentar sabagean Bobotoh kolot yang ada satu tribun dengan kami. Maranehna anu ngasaan kumaha taun 1985 Persib eleh pipinaltian ku PSMS Medan di Senayan. Dan terjadi lagi…

Kegagalan eksekusi pinalti Kim adalah faktornya. Walau teu bisa nyalahkeun Kim oge sabab pinalti mah urusan mental oge ngaruh. Bli Made pun yang pada final 2014 tanginas tadi peuting mah kaweur atuh bre. Yaps, faktor unlucky sudah kaambeu ti mimiti maen. Dado dengan 1 chance nya keuna tihang kiri gawang Wawan dan Lord Atep aturan Wawan geus mati langkah, bola neunggar dua sisi tihang sakaligus. Antik atuh siga aya naonan eta gawang Wawan. Unlucky berlanjut di babak tos-tosan di mana Kim Kuncir yang entah kunaon jadi panajong jeung entah kunaon pamaen Persib saakan-akan reuwas mun disanghareupkeun kana pipinaltian kieu.

Sejenak muncul sifat yang kurang dari manusia nyaeta prasangka. Praduga ada saat harus menggabungkan kondisi nonteknis di sekitar match ieu dengan kenyataan secara teknis di lapangan. Mun ceuk babasaan Sunda tea mah cakcak bodas, nya bisa jadi aya anu rajin jeung leukeun nempo Persib latihan khususyon persipan Pilpres 2017 ieu, di mana unggal latihanna memang Persib tara nyiapkeun skema adu pinalti. Khususyon pasca babak penyisihan, Persib di Solo oge geus teu mikiran adu pinalti, Coach Djanur ngisyaratkeun fight maen total 90 menit ka para pamaen. Urusan pinalti kadang di luar nalar matakna Persib mah anu logis-logis weh. Ngan masalah muncul saat praduga ditujukkan pada cakcak bodas yang bisa saja sedikit membuka obrolan dengan pihak sana. Mengingat kadeukeutan cakcak bodas eta ka pihak ditu. Tapi syudahlah sebagai jelema yang memegang tinggi asas-asas pemikiran pasca Renaissance mah sudah sepatutnya ninggalkeun pamikiran anu kitu-kitu. Astaghfirulloh maafkanlah hamba yang dhaif ini ya Alloh maafkan dari segala dugaan ini semoga bukan menjadi kezaliman yang tidak diinginkan. Karena sebaik-baik manusia adal;ah yang hari ini lebih baik dari hari kemarin, dan hari esok lebih baik dari hari ini ceuk Umar bin Khattab oge.

Ayeuna mah cuang introspeksi diri weh, belajar dari pengalaman, pelajari dari kesalahan, bukan buat Kim Kuncir yang gagal nojo pinalti tapi keur pribados oge anu ngaraos seueur kakirangan. Sabab saur HR Muslim oge bertawadhu lah hingga seseorang tidak menyombongkan diri terhadap lainnya dan seseorang tidak menganiaya terhadap lainnya. Jalmi mah mung ukur usaha, gusti Allah anu gaduh  kawasa, kumaha Persib sawengi kamari. Karena sejatinya move on dari kekalahan lebih sulit daripada move on dari sang mantan yang mau nikah bulan September nanti.

Dan  stadion Jalak Harupat, terdiam membisu. Terlihat beberapa Bobotoh menghadap ke tembok stadion, tak percaya dengan apa yang mereka saksikan malam ini. Maung Bandung gagal menembus final turnamen pra musim Piala Presiden 2017.

Setelah hening sesaat, gorowokan “Persib Bandung…Persib Bandung” kembali berkumandang sebagai bentuk dukungan dan apresiasi untuk para pemain yang telah berjuang. Para pemain Persib memang patut mendapat apresiasi setelah terus berjuang untuk bisa memenangkan pertandungan. Ribuan Bobotoh dan para pemain kembali melakukan ritual silih keprok, namun dalam suasana berbeda, tidak seperti di Manahan Solo. Ritual silih keprok ini dilakukan saat para pemain PBFC saling peluk merayakan sebuah kemenangan. Tak lupa, suar-suar pun dinyalakan, namun bukan untuk pesta kemenangan, suar yang dinyalakan oleh puluhan Bobotoh terlihat seperti sebuah tanda bahwa Persib masih perlu pertolongan agar penampilan Persib semakin membaik. Ironis memang, namun musim sesungguhnya baru akan dimulai, masih ada waktu untuk berbenah, memperbaiki yang memang sudah seharusnya diperbaiki.

 

Salam, [xuk, dyt, jay omz]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart