Piknik 0 Poin

Persib berhasil menuntaskan liburan akhir pekannya di Bali dengan sangat mengecewakan. Maen kurang fokus, eweuh geutihan, dan seperti yang belum mengenal taktik sepakbola. Udah pemain seadanya, main pun a la kadarnya.

Babak pertama Persib dan Bali maen saruana, tempo lambat, miskin kreasi, eweuh peluang. Da tim saudara cenah mah jadi maen ge kudu sama tapi hasilna teu sama, cenah saudara ah. Persib harusnya bisa memanfaatkan kondisi di mana lini tengah Bali kehilngan sang pengatur serangan. Absennya Fadil emang karasa dan harusnya bisa jadi keuntungan buat Persib, eh lainna keuntungan ngadon ke(b)untungan.

Mencoba membongkar pertahanan Bali di menit-menit awal, Persib justru ripuh papuket nyerang via gawir teras tanpa aya hasil. Tercatat dalam pertandingan tadi sebetulnya Persib mampu  melesakan 17 umpan crossing, tapi sayang tak ada satupun yang berbuah hasil. Hanya umpan Atep ka Samsul Arif dipenghujung babak ke dua crossing mendatar nu matak ngabahayakeun gawang bali utd, sisana mah podol golejra. Rada teu paham sih, bek Bali jarangkung, maksakeun crossing sementara Persib masang Samsul Arif sebagai striker. Jangkung ih Samsul Arif jang heading bola lawan bek Korea jeung Abdul Rahman.

Sedangkan Flo48 ukulele yang ditunggu-tunggu penampilannya tidak mampu berbuat banyak, kadaek turun menta bola udah ada, upaya untuk memberikan umpan-umpan ke sayap juga joss sebenernya tapi masih sering belum sampai, visi bermainnya sudah sangat baik hanya saja kondisi fisiknya masih jauh dari kata ideal.

Teu jauh beda jeung PERSIB, Bali maen dengan skema yang sama 4-3-2-1. Syakir yang drop terus turun jemput bola dan ikut defend bikin Daniel Haffernan terisolir di antara Basna dan Toncip. Sukadana justru jadi pemaen paling sering maju menyerang lewat tengah. Zoran lebih fokus menjaga pergerakan Flo48 ukulele. Binter motor Kawasaki baheula nu jiga Harley padahal bukan Wirahadi dan Yabesroni jadi polisi jahat dengan tugas utama maehan pergerakan Lelay.

Serangan Bali pada akhirnya terfokus menggunakan Miftahul Hamdi. Bocah ini emang joss dribelna, gancang lumpatna. Jasuk beberapa Kali terjebak kudu adu lumpat atau kemana wae teu ngajagaan pergerakan tanpa bola Hamdi. Padahal kalo Jasuk mau jiga Kipuw dan Binter maen kasar sebelum Hamdi jongjong mawa bola mungkin si taeun eta moal ngagulkeun.

Sisi kiri Bali beneran jadi mimpi buruk Persib. Bek kiri Bali United beberapa kali bisa melakukan kombinasi dengan Syakir dan Hamdi nembus King Zulham-Mas Har-Jasuk. Basna yang masih canggung di sisi kiri juga beberapa kali dieksploitasi oleh Hamdi dengan dribel lengket, seakan bola ditempelkeun pake lem bondtech. Zulham masih teu wani loba nekel. Sekali lagi, sayap gancang dan bisa dribel menyusahkan pertahanan Persib.

Absennya Syakir di belakang Daniel bikin duet gelandang bertahan Persib teu efektif. Di babak pertama sebenerna Sukadana udah kasih pertanda kalo posisi Kim terlalu mundur sering telat nutup wae. Pas kejadian sukadana long shoot tipis saja di atas gawang Bli Made. Eh di babak kadua bener kejadian berawal dari long shoot yang telat ditutup oleh Mas Har, Hamdi bisa memanfaatkan bola muntah tepisan dari I Made. Sebetulnya ini adalah panyakit kronis-nya Made, sok hampos antisipasi bola-bola tendangan jarak jauh, inget keneh lawan Gresik panyakit jiga kieu oge nu nyieun Persib jebol. Bola tendangan tarik Zoran, ngadon di-tip ka hareup, lain ka gigir.

Di titik ini, taktik Syakir turun terus dan Sukadana naek berhasil ngakalan taktik Djanur yang nyuruh Kim dan Har ngetem di parapatan kuartet Bek. Ketika Sukadana naek, sering sekali Kim malah ngahuleng telmi. Padahal eweuh pemaen lain nu kudu dijagaan. Secara Syakir jauh dan Zoran oge teu naek. Huft.bali-utd-vs-persib-formasi

Gawir Selamanya

Setelah kaasupan, entah keras kepala atau mungkin sudah teu nyaho kudu naon deui Djanur masih setia dengan menyerang via gawir. Memaksakan David Lelay untuk terus berlari mapai gawir hingga akhirnya ngajoprak beak bengsin, Aya momen Persib bisa nyerang balik gancang, bola dicekel ku Zulham Zamrun, sanes mencoba lumpat geber acak-acak bek Bali, ngadon dipeyeum loba diitu ieu, nya puguh kaburu diriung ku pemain Bali.

Pergantian pemain yang dibuat Djanur pun diluar skenario nya. Badai cedera di tubuh Persib membuat Djanur harus mengganti Flo48 ukulele dengan Ino di menit-menit awal babak kedua, Zulham diganti Lord Atep, dan David Lelay nu jol menta diganti saanggeus najong kamana mendi diganti bos Opik. David Lelay diganti Opik sugan teh rek menyusun serangan dari tengah, eh angger weh nyoba dari sisi sayap, sisinya Lord Atep sebagai poros. Dan Lord Atep berhasil menjaga gelar kebangsawannannya dengan baik. Tilu kejadian dari posisinya, geus ngadagoan Cak Sul jeung Ino di jero kotak penalti eh eta umpan nyasap ka tukang gawang Bali, kemudian dengan skema yang hampir sama, bola teu di umpan-umpan, dibalikkeun deui ka Jasuk dan kembalikan lagi ke belakang, hilang lah momen nya. Sebenarnya Bali United maennya juga ga kaya Barcelona atuh. Buktina striker Bali ge hanya ngajedog dihareup eweuh peluang dan skuad indra sjafri hanya memanfaatkan kecepatan Miftahul Hamdi untuk mengacak-acak sektor Jasuk. Tapi Persib tidak bisa memanfaatkan permainan Bali nu ngan sakitu-kituna. Pelatih Persib dan para pemainnya seolah buntu dan hanya mengandalkan menyerang via gawir yang sudah tau macet tanpa hasil. Hasilnya yah kieu, Persib akhirna eleh ku Bali United untuk pertama kalinya dan eleh dua kali berturut-turut di awal putaran kedua ISC.

 

@jay @fah @bus

 

Follow kami di @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp