Rahmad Hidayat, Perancang Serangan Kita Saat Ini

stadion siliwangiNgobrolkeun skema penyerangan Persib saat ini, stungta kita bakal menyorot Rahmad Hidayat. Sejauh ini, dari 4 pertandingan level kleub nyaanan yang sudah dijalani Dejan, Rahmad memegang beban berat sebagai kreator serangan Persib. Rahmad berhasil nyetak 2 gol dan 1 assist untuk gol tendangan bebas Lord Atep.

Udah lumayan kaciri bagaimana permaenan Rahmad. Ketika dekat dengan gawang lawan Rahmad hobi menggoreng bola loba teuing, bisa jadi untuk menunggu kawannya naek dan membuka ruang. Tapi tetep timingna selalu terlambat dan loba teuing, bisa juga diartikan visinya dalam melihat pergerakan kawan masih belum joss. Untuk hal visi bermain bisa berkembang seiring bertambahnya menit bermain bareng dengan yang lain. Buktinya jiga pas gol Atep ke Bali yunaitid di BIC, Rahmad yang dapet bola diujung kotak penalti langsung ngoper ke Kim yang lari dari belakang untuk kemudian jadi assist gol Atep. Rahmad seakan boga kreteg hate bahwa Kim bakal lumpat maju narima operan manehna.

Lain hal kalau dia loba teuing nyekel bola karena emang niatna hayang ngalewat batur terus, jiga si Ganteng Gervinyo, atau tong jauh semacem M Ilham baheula, loba teuing ngagocek tekak tekuk hayang ngalewat musuh sebanyak mungkin. Kalau ternyata Rahmad emang begini, moal kapake lila.

Karakter Rahmad lain lagi kalau dia diposisikan lebih dalam menjadi bagian dari 3 gelandang sejajar bersama Kim Jefrey dan Mas Har. Di tengah lapangan Rahmad jarang loba mawa. Passingnya juga rata-rata hade, operan ke depan untuk membangun serangan.

Sakumaha Dejan

Perbedaan ini jigana emang berdasarkan instruksi Dejan. Aya oge masana, ketika Rahmad loba mawa ti tengah keneh, itu adalah masa-masa ketika Rahmad diposisikan sebagai geladang serang dalam pola 4-2-3-1. Meski posisinya di belakang penyerang, Rahmad sering meminta bola jauh sampe ke area Persib dan dia akan membawa bola itu sendiri sampe ke area lawan sebelum dioper atau ditajong ku sorangan atau dibawa terus sampe karebut bek lawan.

Berbeda saat Dejan bersabda, ‘hey silaing Rahmad Brao, silaing ayeuna maen sajajar jeung Kim jeung Mas Har. Silaing loba menta bola terus dioperkeun, tong loba teuing digiring sorangan. Ngartos titah kaula eta brao?’ kalau Dejan udah bilang gitu, Rahmad moal loba lila nyekel bola walaupun masih sering minta bola ke barisan pertahanan.

Melihat sejarah, kunci kejayaan Persib bukan hanya ada pada Rahmad seorang. Class of indra thohir punya Yusuf Bahtiar dan Adjat Sudrajat. Class of 2014 punya Bang Utina dan Don Konate. Bahkan Lorenzo Cabanas yang bermain dengan Eka Ramdani hampir aja sukses juga. HAMPIR!

Peran Kim Jefrey

Rahmad kini membutuhkan Kim maen joss pisan, bukan cuma itu sih, duanana kudu maen jeung getihna make manah seperti dua pendahulunya Yusuf – Ajat dan Utina – Konate. Hanya dengan kombinasi keduanya secara joss serangan Persib moal beakeun, teu jiga kamari pas lawan Arema.

Disaat dibutuhkeun jiga basa mangkukna eta, skill dribble Rahmad justru leungit pisan. Teu bisa ngalewat hiji atau dua pemaen arema. Padahal ketika serangan lewat operan-operan pendek gagal, dribble dansa melewati tekanan pemaen lawan jadi opsi pembuka deadlock.

Boleh ngomongin mantan? Kajeun welah yah, inget teu basa di Palembang? Saat kita hupir dengan operan pendek, selain long pass Bang Utina kita juga nyaksian bagaimana Don Konate bisa dribble ngalewat Bustomi dan Juan Revi. Atau saat melawan Persipura, eta Pangkali jeung Wanggai pontang panting lah ngawal si Konate.

Setidaknya, kalaupun Konate tidak bisa melewati penjaganya, minimal dua welah eta nu ngajaan si ganteng. Dengan dua orang fokus pada Konate, Bang Utina selalu punya waktu salse untuk melihat posisi orang-orang di lapangan dan mengirimkan long pass super joss. Kombinasi yang aduhai.

Memang tidak bisa dinilai dari satu pertandingan saja, tapi Rahmad jigana boga masalah mental saat bermain dalam pertandingan tensi tinggi melawan rival Persib. Dirinya belum bisa mengatasi tekanan untuk mengeluarkan segala kabisa yang dimiliki. Hal ini justru sudah dimiliki oleh Kim Jefrey yang beberapa kali menunjukkan permaenan edan eling embung eleh saat melawan kesebelasan rival. Kemaren lawan Arema fighting spirit Kim edan pisan kabeh dituar, dulu pas masih di PBR, pas lawan Persib si Kim oge maen edan wae. Catatan Kim saat PBR lawan Persib adalah 2 gol, 1 assist dan 1 kali nuar Mas Har sampai cedera! Edan!

Masih jauh sih perjalanan Kim dan Rahmad mah. Masih atah pisan. Yusuf dan Adjat mah kombinasi sima kelas maung dan bad boy dengan kemampuan kelas atas. Bang Utina dan Konate juga kombinasi sima maung dan bakat jempolan berkelas. Kim dan Rahmad belum ada yang memiliki sima yang meded biar bisa saling melindungi. Kim mungkin tidak lama lagi bisa menarik kemampuan terbaik Rahmad, tapi bisakah dia melindungi Rahmad seperti Bang Utina melindungi Konate dari kejailan Boas dan Wanggai?

Pun Rahmad, dia belom bisa menimbulkan rasa percaya kawan-kawannya kepada dirinya. Tong jauh kawan-kawan anyarna lah, Rahmad belom terlihat bisa bikin Kim percaya dengan memberikan bola kepada Rahmad sesuatu akan terjadi, timnya bisa meraih gol.

Jalan panjang ini rada purlap kalau harus ditempuh bersama Persib. Bakal jadi kerugian bagi Persib kusabab pada akhirnya justru Persib yang harus bermain untuk mereka. Sampai saat ini masih karasa bagaimana Kim dan Rahmad mencoba menarik yang lain untuk bermain buat mereka. Hupir karena harusnya untuk tim sekelas Persib keduanyalah yang mengeluarkan sagala kabisanya demi tim, lain sebaliknya. Hal lain adalah, dengan kemampuannya saat ini, bisakah mereka berkembang terus sambil menerima tekanan yang sangat berat? Ujian mental ini yang bakal lebih karaos efeknya. Lemah saeutik weh eta mental bakal menjadi lapur buat Persib dan keduanya. Kim dan Rahmad teu berkembang, Persib moal bisa maen baleg dan akhirnya moal bisa juara.

Selama Kim dan Rahmad masih berada di level saat ini, Dejan hanya bakal sebatas title chalanger. Di atas kertas, masih hupir menjadi juara dengan mengandalkan duet yang masih mentah di lini tengah.

Kim dan Rahmad juga bukan produk Diklat Persib dan bukan orang sunda (rasis nya ieu? Kumaha dong? Hampura). Bakalan leuwih merenah kalau Zola yang diberi kesempatan untuk berkembang menjadi perancang serangan jempolan Persib. Tinggal neang siapa yang bakal menjadi duet Gian Zola itu? Dado Kusnandar kan cocoks? Dado umur 30, Zola umur 23, sekitaran 3 tahun dari sekarang. Duet itu mungkin bisa lebih edan dari Sir Yusuf-Sir Ajat dan Bang Utina-Don Konate.

Well, Dado – Zola emang duet kahayang pisan, tapi untuk saat ini kita kudu narima kenyataan bahwa duet yang kita boga adalah Kim Jefrey dan Rahmad Hidayat. Selama keduana maen dengan sepenuh hati dan bisa ngajaga harga diri Persib, kita kudu dukung dengan penuh.

Sampai jumpa lagi.

@bus

follow kami di twitter @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart