Rania, jangan jadi bobotoh, berat. Biar aku saja.

Bermodal pemain uyuhan Persib Bandung dituntut menang lebih dari 3 gul supaya lolos ke babak 8 besar piala presiden 2018. Pencetak kartu kuning terbanyak Persib di kejuaraan kali ini harus pada absen. Apalagi PSM datang dengan membawa sebagian besar kekuatan terbaiknya sebut saja Steven Paulie, Zulham Zamrun, Syamsul Chaerudin, Ramang, Ronny Patinasarani, jeung pemain asal Ausie nu boga CV yang bikin serab.

Bermain melawan PSM di laga el classico tanpa diperkuat pemain top skor kartu, jadi ya wajar lah kalau pada akhirnya Persib eleh. Kekuatan tidak optimal atuh ieu mah.

(W)RONGGO

Mencoba neangan di kamus kata nu lewih pas keur permaenan tadi peuting. Persib lain maen butut, tapi GBLG. Ngalawan generasi emas bulu baok cararang macam PSM, Persib menurunkan generasi (c)emas bulu baok huisan. Bayangkan, kudu menang lewih ti 3 gul, tapi nu jadi penyerang adalah si haus gol Ronggo. Bener we haus teh, ditahan-tahan lila-lila jadi dehidrasi. Head to head jeung Paulle. Ya, modyar. Boro-boro lepas ti Paulle, ku Abdulrahman wae ripuh wak.

Masuk di Starting XI ceunah mah sebuah penantian bagi The Prince Ronggo. Terakhir jadi starter di Persib tahun 2012, Prince Ronggol siap tampil habis-habisan. Dan benar saja, beliow memang tampil habis-habisan di laga malam tadi. Habis teu sisa nanaon, bahkan kuahna ge habis diuyup. Selain skill yang sudah habis, Prince Ronggo juga menghabiskan kesabaran bobotoh. Survey yang dilakukan oleh Bah Camon mengatakan ada 1 juta makian ANYG per detik dari bobotoh saat Ronggol najong bola sakumaha kanyut melengkung.

Meskipun ezechiel can ngagulkeun tapi keaalpaannya semalem di lapangan sangat karasa, lamun biasana si eze main ketika serangan balik bola pasti langsung dioper kaharep dan eta bola kebanyakan berhasil dikuasai ku eze, bisa hold bola  jeung jadi tembok buat ngasi bola ka second lini atau gutak gitek sebelum bola direbut ku lawan, keur peuting mah lapur pisan atuh.

Ronggo ngan sakali melakukan tembakan, itupun off the goal. Lewat sundulan di babak kadua nu membentur tihang (luar) alias goal kick. Selebihnya ya cuma lari-lari neangan kesang biar dapet foto yang instagramable. Alih-alih nyetak gul, pelanggaran nu dijieun ku Ronggo justru lebih loba daripada tembakan ka gawang. Xo xad kieu euy.

Dosa naon ieu bobotoh sampai meunang babales dibere lalajo persib maenkeun pemaen model kitu sebagey streker tunggal?

Komposisi Cawerang

Well, bukan salah Prince Ronggo sepenuhnya oge sih, karena teman setimnya sungguh tidak kalah atah adol dalam bermain. Sanajan Ronggo teh hopeless dalam positioning dan duel udara karena kalah dari segi tinggi badan dan lompatan, da eta mah tetep we dibere bola crossing titah nyundul. Bodo katotoloyo ieu mah. Uteukna ditukerkeun ka tukang anak hayam warna warni jiga na teh. Lebih baik boga cocooan anak hayam imut warna kayas senah mah. Mengbal make cokor lain make otak! Begitu ngajawabna teh galak tiap kali diingetan.

Bow jeung Pardi di sayap pun teu bisa berbuat banyak. Bow emang bisa sabaraha kali mentusbol Zulkifli nepi akhirna kartu bereum. Tapi mereun justru kartu merah Zul itu yang menjadi awal bencana bagi Persib. Coba mun tetep 11 lawan 11, meureun moal eleh. Kurang greget atuh menang lawan 10 pemaen. Ada rasa yang hampa saat menang dengan cara seperti itu, beda rasanya ibarat kami yang dengan cara jujur memenangkan si cinta Nadya Tiffany, jalan-jalan nonton pilem dilan ke bioskop regent di jalan sumatera.

Menit 53, Zulkifli Syukur diganjar kartu merah. Sesa 10 pemaen PSM lawan 10 pemaen Persib ditambah Prince Ronggol yang kita anggap saja sebagai anak bawang. Menit 59’ gawang Deden Bobol. Unggul jumlah pemaen, iya. Main di kandang, iya. Tapi malah bobol. Siap. Gul ieu bisa kajadian ku lantaran bek Persib clearance ge teu belul. Nalapung bola sabaraha kali malah ka arah pemaen PSM. Panik, teu bisa ngarebut bola padahal pemaen PSM nu nyekel bola geus diriung leuwih ku dua pemaen Persib. Pada akhirnya, tak ada Ronggol malam ini, atau mungkin di malam-malam lainnya. Yang ada hanya (W)Ronggo.

Mas Har jeung Ebol sebagey pivot emang geus lain zamanna, asa ieu teh taun 2018 lain taun 2008, telat 10 taun atuh duet ieu jadi andalan sejak menit awal mah. Keduanya dipaksa untuk bermain seperti ketika mereka masih ngora dan bertenaga kuda. Ada ketidaksinkronan tupoksi dari taktik dengan kemampuan fisik duanana. Dengan mudahnya area DM Persib tembus wae, terutama ketika menghadapi situasi serangan balik. Asnawi yang umurnya 5 tahun lebih kolot dari kami seserebetan aja menyusun serangan dibantuan sama Bruce Djite yang rajin turun ngaririweuh.

Emang rada antik sih ieu Gomez, naha lain Dado nu dipasang jadi DM? Secara teknik Dado teu eleh ku Ebol, fisik oge masih mending Dado. Hmmmm.

Grade A…

…nyeng!

Ketika situasi geus mentok jiga kitu, kuduna sih aya nu bisa jadi pembeda. Kuduna nu jadi pembeda eta nya si pemaen grade A sebagey doi kan playmaker. Hasilna sih bagai ngajak balikan Rania yang sudah nyaman di kampuang nan jauh di mato.

Inkyun teu bisa nanaon, malah nanaonan? Di samping bututna Ronggo, manehna pun emang teu bisa nyuplai bola ka hareup. Kunaon beberapa taun terakhir Persib pada prakna di lapang loba mengandalkan skema via gawir? Ya karena si empu nomor 10 teu berfungsi peranna.

Inkyun jiga biasa loba maen mipir gawir oge, mungkin biar ruang gerakna jadi makin kabuka mun maen ngalebar mah. Hasilna pun sudah bisa ditebak oge, maen mipir = hupir. Fisikna beak saacan 75 menit acan. Visi bermainna pun tidak lebih baik dari Zola. Di suatu momen penting ketika Zulkifli salah umpan, Inkyun mawa bola mendekati kotak penalti, di kiri aya Bang Pardi nu kosong, kanan Bow, depan Ronggo, jeung aya celah kabuka keur melakukan tajongan. Eh si kehed teh ngadon diumpan ka Bow make tempurung kaki disintirkeun tea. Ada lagi ketika manehna berhasil merebut bola ti pemaen PSM, Bow geus lumpat ka hareup, ngadon ditekuk deui eta bola nu hasilna jadi out. Medioker!

Tidak ada visi bermain, pengambilan keputusan yang kerap keliru, peluang yang didapat Persib kebanyakan karena kesalahan pertahanan lawan bukan kreasi seorang perancang serangan grade A.

Sementara itu di Bench…

Kokorobert Rene pinter sih, menit awal maen terbuka embung eleh jiga Persib. Tapi kemudian perlahan mengendorkan serangan dan membiarkan Persib loba menguasai bola sambil sesekali memanfaatkan bisa merebut bola buat nyusun serangan balik. Naon nu kudu dipisieun ku Rene ti barisan penyerang Persib atuh? Justru Persib bisa melakukan tajongan ketika barudakna Rene sorangan nu ngajieu kesalahan umpan. Tapi kan hasilna eweuh nu jadi gul.

Di babak kedua Kokorobert Rene menarik keluar salah satu gelandang jangkarnya digantikan ku Rasyid Bakri yang punya daya jelajah lebih jiga mobil Xpander nu anyar, sedangkan Arsyad diganti ku M Rahmat. Ada momen dimana Rasyid bisa melewati Bah Ebol dan Mbah Har sekaligus. Seperti memberi sinyal lempar handuk dari keduanya kepada Gomez.

Gomez melirik ke arah bench, menatap satu per satu pemaennya yang sedang duduk manis menanti panggilan, bari pereum melakukan cap cip cup random saha nu kudu maen, pas beunta nu katunjuk Soler. Gomez semakin kesal dalam hatinya. Karena itu dia suruh Soler buat nyuruh para pemaen cadangan gombreng. Akhir ceritanya ya udah pada tahu lah yah kumaha.

***

Akhirul kalam, Persib eleh. Silakan mengambil kesimpulan dan penghiburan diri masing-masing weh. Mun lain demi kalian pembaca setia, kami moal hudang isuk-isuk sebenerna mah. Semalem abis persib eleh langsung skype dengan Rania sampe subuh. Ereun skype teh kusabab tiba-tiba Rania kumisan, aipek Papi Nil ternyata nu di layar hape teh.

Sampa jumpa kapan-kapan.

 

Salam, [XUK. FAH. IQH. RZK. / BUS]