Sapu Bersih di Grup C

AYOLAH MAUNG BANDUNGKU …

KAMI SLALU ADA UNTUKMU…

Rada muringkak bulu punduk pas ngadange lagu yang dinyanyikan oleh ribuan Bobotoh sesaat sebelum pertandingan pamungkas di grup C antara Persib Bandung melawan Persela Lamongan. Dalam laga yang berlangsung diiringi angin galabag tiris menusuk hati, Persib sukses mengalahkan Persela dengan skor 2-0. Dengan Hasil ini Persib sukses menyapu bersih semua laga di grup C dan sukses malenggang pata-pata ke babak quarter final piala Presiden.

Side B Djanur

Untuk pertama kalinya di Piala Presiden ini, Djanur tidak memainkan EW50. Sebagey gantinya, Gian Zola yang mengisi posisi di belakang penyerang dalam formasi 4-2-3-1. 2 sisa jatah anak muda dalam menetapi regulasi U-23 masih diberikan kepada Henhen dan Febri RX Bow.

Pada laga kedua melawan Persiba, coach Djanur memasang duet Kim Kuncir, Basith Creative Production, dan Erick Weeks di babak pertama. Babak kadua, coach Djanur kembali memasukan Dado dan Mas Har untuk menggantikan Basith dan Erick Weeks.

Nah di laga terakhir melawan Persela, coach Djanur memasang duet Dado dan Mas Har. Baru pada babak kedua, Djanur kembali memainkan Kim Kuncir menggantikan Zola. Dari tiga laga tadi, formula Djanur untuk lini tengah hampir sama bila memasuki babak kedua. Mas Har akan bertugas menjaga kedalaman sekaligus benteng pertama sebelum pemain lawan berhadapan dengan duet lini belakang Persib. Kim Kuncir akan bertugas kaditu kadieu, entah merebut bola, motong operan, atau sudah berada di second line untuk mulung muntah bola clearance bek lawan yang kemudian bisa menghasilkan gol seperti lawan Persela. Sementara, Dado akan bertugas sebagai pembagi bola untuk Sergio dan kedua pemain gawir Persib Bandung.

Trio Mas Har, Kim Kuncir dan Dado bisa jadi menjadi side B Djanur bila side A keinginan Djanur belum memenuhi ekspektasi. Boa edan ngomongna side A dan side B jiga kaset jaman baheula, kanyahoan budak ngora pisan kieu, hahaha. Kehadiran Erick Weeks nyatanya belum bisa melampaui ekspekatasi Djanur untuk berada di deretan side A. Penampilan Erick jauh dari iya dari kriteria gelandang kahayang Djanur. Situasi ini membuat Djanur hayang tidak hayang harus memutar side B dan nyatanya cukup enakeun bila melihat hasil dari tiga pertandingan di piala Presiden jika trio ini maen babarengan.

Baik Persib ataupun Persela pada awal pertandingan langsung menancap gas kecepatan 140 km/jam di jalan tol jam 12 peuting. Jual beli serangan langsung terjadi di 15 menit awal. Persib membuka peluang lewat Bow memanfaatkan bek asing Persela yang tijalikeuh karena poho malah pake sepatu roda. Tapi, tendangan Bow tarik teuing ka luhur.

Persela termasuk wanian oge ngaladenan permaenan terbuka Persib dengan sama sama memeragakan permainan terbuka. Mengandalkan pemaen-pemaen ngora yang baru baokan jiga Saddil Ramdani, Nur Hardianto, Fahmi nu buukna jiga si Ugiex. Fix pemaen Persela emang bertumpu pada kecepatan pemaen depannya. Ebol tinggal kasih operan panjang aja ke kedua arah sayap pasti diudag ku Saddil atau Fahmi.

Di depan, Nur Hardianto jeung Cak Samsul juga sempet mengancam keharmonisan dapur pertahanan Persib. 2 peluang dari Nur Hardianto yang dua duanya tepat sasaran dan 1 peluang Cak Samsul dari luar kotak penalti cukup untuk membuat Bli Made tidak bisa enjoy gitu aja maen bari ngadminan @madesports78.

Zola oh Zola, tetaplah tekun berlatih

Walaupun Persib menguasai pertandingan, Persib hese nyiptakeun peluang. Final third lagi lagi menjadi masalah. Bahkan ketika Zola dan Shohei geus tukeran posisi oge masalah eta can bisa terselesaikan. Sering oge Vlado dan Dado langsung mere bola daerah ka Bow atau Sergio yang turun menta bola yang diikuti terus oleh The Legend of Aang atau si taeun bek asing Lazio.

Zola yang diperankan sebagai pemain no 10 masi belum bisa menunjukan performa yang oke, positioning-na kacau pisan, malahan nyieun build-up serangan melalui jalan tengah hese beubeunangan. Penguasaan bola Persib kerap hilang ketika bola berada di kaki Zola. Saat Vla mengirim bola ke Mas Har dan Mas Har saat eta ge kudu jadi jembatan penghubung antara lini belakang dan depan, posisi Zola selalu out position. Out didieu leuwih kana pergerakan tanpa bola Zola anu jauh diluar dugaan. Statisna pergerakan Zola nu selalu out position dan jarang muka ruang, katambah Matsu anu diilik-ilik tina gesturna mengisyaratkan sulitnya komunikasi dengan Zola membuat serangan Persib deadlock di area na Zola, sering katempo posisi kaduana paadu, antara Zola muka ruang ka flank dan Matsu anu wani cut in ka wilayahna Zola.

Secara umum Djanur kacirina hayang ngabebaskeun Zola keur jadi diri manehna sorangan, katempo salila 45 menit babak kahiji Zola teu langsung diganti. Bahkan gestur mensupport selalu katempo ti Djanur plus asisten pelatih. Sigana Zola keur ditatar meh bisa siga Don Konate, ngan nyaeta hese na moal kapalang sigana teh. Walhasil karena pergerkan sang gelandang yang diharapkan jadi playmaker rupina mah gagal, da kitu ayana gening.

Babak pertama 30 menit awal Persela memang teu bisa manfaatkeun celah di lini tengah Persib kusabab, maranehna kudu nyanghareupan dua poros nu dieusi Dado plus Mas Har. Nu hiji teuas jeung boga sima. Nu hiji boga visi maen anu di atas rata-rata alias cerdas keur ukuran gelandang arurang mah, plus kaahlian screening ball na Dado yang terus meningkat. Praktis Persela mengalihkan serangannya ke flank kiri yang ditempati Saddil Ramdani anu lumayan ngabret oge.

Tapi emang seru oge duel Serigo jeung Aang dan ceesna. Aang tumben keur mejeuh mejeuhna, buat Sergio frustrasi hampir 90 menit. Untung Aang tepar tiheula, kabukti kan eweuh Aang Sergio bisa ngasupkeun. Ditarik keluarnya Aang membuat Sergio bisa lebih leluasa teu ripuh teuing, hasilnya Sergio berhasil mencetak gol, menambah pundi – pundi golnya di Pilpres ini. 10 menit awal dan 10 menit akhir RX Bow maen edan pisan, dina 10 menit akhir ieu Bow berhasil nyoo gado Zaenal Haq, dengan jiwa ksatria Bow memberikan umpan latihan SSB pada Sergio sehingga Sergio dengan sangat mudah menceploskan gul ka gawang Choirul Huda.

Kuncir Time..

Permaenan mulai ngeunaheun pas Kim maen dan Zola ditarik keluar mendorong Dado supaya lebih ke depan. 3 orang di tengah padet pisan buat nge-press lini tengah Lazio yang tinggal nyisain Juan Revi dan Bacun.

Penampilan Kim Kuncir yang lumayan membaik, ibarat peribahasa yang ada di lagu Jamrud, berakit-rakit kita ke hulu berenang kita ke tepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Terus menerus mendapat tekanan dari Bobotoh saat ditangani kuch lisensi Pro dari Yurop, di bawah arahan coach Djanur penampilan Kim menuju ke jalur yang benar. Bahkan jika dilihat di setiap sesi latihan Persib, Kim ieu selalu cuneom tatkala merebut dan memotong operan-operan. Etos kerja anu edan eling dan kekuatan mental Kim Kuncir dalam menghadapi tekanan Bobotoh mulai membuahkan hasil sedikit demi sedikit. Bravo bravo.

Persela memang ngincar hasil draw jadi Eka diganti ku Juan Revi biar fokus bertahan. Urusan nyerang dikasihkan ke pemaen Jepang. Dan beruntungnya juga Juan Revi keur soleh solehna tadi peuting mah, tumben tumbenna tara budag badug maenna, mungkin doi baru seleasi diruqiah.

Dengan unggul kualitas dan teknik pemaen di lini tengah, serangan mulai puguh. Kim dan Mas Har jadi enjoy mengalirkan bola ke Dado. Dado juga punya opsi ke Bow atau Atep. Komo sesudah gol Kim, Bow yang sempet pareum kembali hidup. Zaenal Haq tidak setangguh Aang, apalagi Hermawan. Gul kadua karena Haq ripvh mengantisipasi kecepatan Bow, bola dimimitian ti tendangan gawang Bli Made, disundul Sergio, umpan menuju Bow lanjut terobosan via gawir kiri ka Bow, dan dengan gigi 1 plus nengkep kupling yang mulus, Bow merengsek ka tengah yang diakhiri dengan passing manis ka Sergio, dengan kaki kojona disontek bola menuju gawang Choirul Huda. Dan gul keur Persib. Satu di antara saloba-lobana skema Persib anu ngahasilkeun gul sanajan gul na ukur disontek, tapi proses kreatif gulna yang melibatkan pamaen-pamaen kunci anu bener-bener on position pisan. Semoga kahareupna bisa leuwih josh deui, Sib!

Djanur kembali menunjukkan kecerdikannya. Memasukkan Kim untuk untuk memaksimalkan second ball ceuk Pandit mah. Perubahan taktik Djanur oge joss. Ketimbang memasukkan EW50 nu can tangtu aya hasilna, justru dengan 3 gelandang yang tipenya sama membuat alur serangan bisa lebih hidup. Beberapa kali bisa membuat peluang lewat open play di babak kedua setelah Kim masuk. Bener si eta right man in the right place tea atuh. Pasca gul eta permainan Kim emang jadi pembeda, sebagai poros ganda manehna teu ukur jadi breaker, ayeuna mah geus intercept wani maenkeun bola jeung nyusun serangan ti manehna.

Hasil ieu nyieun Persib termasuk salah sahiji tim anu lolos dengan poin sempurna gatau kalo Semen Padang. Setelah grup grup sebelumnya para pemuncak klasemen tidak meraih poin sempurna. Semoga Persib tidak cepat berpuas diri, karena masih banyak PR bagi Persib, Hidup Persib!!!

 

Salam,[jay, dit, fah, rez/xuk]

Follow kami di @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart