Sebuah Ketidakpahaman dalam Percintaan

Pita Pink

Senyuman Aditya Harlan terpancar, seakan ngalelewe penyerang Persib nu teu bisa ngasupkeun ka gawangna. Hulu plontos plus cengar-cengir ketika lini depan Persib menunjukkan wajah frustrasi, anjir ga kesel gimana atuh.

Mungkin si Adit ketika pertandingan usai masih tersenyum, masuk ruang ganti masih tersenyum, bakan nepi kasur rek bobo pas maca bismika ge senyum deui da inget betapa Persib tak mampu membangun serangan dan membobol gawangnya pada laga semalam.  Tong boro mencitak gul, membanguna ge ripuh. Kita tahu bahwasanya Persib sudah biasa imbang, sudah biasa kesulitan menyerang dan mencitak gul. Tapi ketika kesulitan itu disenyumi oleh si Adit, anjir, ada luka yang baru yang terbentuk di manah ini.

Luka hati semakin dalam jika senyum si Adit disandingkan dengan senyum termanis sedunia milik Mylord. Bola yang udah enakeun tea dihabek sambil tersenyum entah kamana oleh My Lord, atau di saat lain ketika udah enakeun tinggal menggiring bola saeutik, kemudian hanca ka tiang dekeut eta bola, eh My Lord memutuskan untuk ngagoler seakan didupak dengan tidak fair play sama lawan, mencari voucher tajongan pinalti. Sayang seribu sayang, wasit gblg menolak voucher itu karena tidak ada cap RW, hilang senyum dari wajah My Lord.

Ai umay, bobotoh-bobotoh tidak jelas, kapan terakhir kali tersenyum melihat Persib maen?

Kami mah sedikit ketulungan soalna lalajo bersama neng Debby, kalau permainan udah butut, tinggal liat raray bidadari neng Debby aja. Aduduh terobati semua itu, tapi pas kemudian liat lapangan deui, liat senyum Aditya, sok hayang langsung ketemu orang tua neng Debby aja sambil bawa seserahan.

Satu

Lima kali imbang berturut-turut, 4 diantaranya di kandang, dan total 13 kali imbang. Wow, Persib, tim paling seimbang di nagara ini. Avatar The Legend of Aang Suparman kacape-cape di Global TV diajar 4 elemen buat menyeimbangkan bumi, maen di Persib we meh seimbang mah. Dan kagok, sakalian we ajukan proposal kerja sama ka New Balance, bahwasanya Persib adalah sosok keseimbangan yang baru. Lumayan kan sanajan teu juara, minimal batian sapatu.

Pelatih dan jajarannya meng-klaim, katanya sudah kantongi kekuatan Barito dan menginginkan gul cepat. Bener aya gol cepat Ridwan Maitimo tapi offside. Pemain juga katanya ingin akhiri rentetan hasil seri dan harus menang. Tapi da pas prakna mah asa sarua wae kit kit neh kitu kitu keneh. Pelatihna ge teu datang. Geus mengantongi teh indit we. Alus. WHU juga tak mau ketinggalan, katanya ingin Persib main tanpa beban. Hahahahahaha nu aya bermain tanpa gul.

Ceuk kami mah, sakirana sudah mengantongi taktik Papi Jeksen tapi apal dek indit, cikan atuhnya kantongna disimpen weh ulah dibabawa. Pelatih kepala dan asisten pelatih kepala bersama-sama menuju kelas lisensi. Kenapa sih gak sekalian Pelatih Manajer, Pelatih Kit Man, dan Pelatih Direktur Teknik gak dibawaan? Padahal mah kan kalau udah punya lisensi lebih enak gitur ngatur-ngatur strategina. Kita ge moal menuntut untuk pergi dari bench kalau Persib butut wae, kita tuntut untuk mundur dari Persib sakalian.

Itulah, jadinya muncul persoalan lainnya, ieu sebenerna saha pelatih Persib teh? Sebagey pencatat arsip statistik jujur kami bingung, ieu rekor imbang harus ditulis atas nama pelatih siapa? Di tim dengan sejarah sepanjang Persib, setiap rekor itu bermakna loh. Nanti sertifikat piagam rekor mau diterima siapa? Kan jadi persoalan penting eta.

Taktik Teka Teki

Pada waktu itu, ketika terjadi kisruh dengan Bang Utina, kita tidak menyangka kalau kepergiannya bukan hanya berefek dari hilangnya sosok pemimpin di Persib, ternyata sisi teknis taktik juga ikut menghilang bersama Abang. Awalnya mah seperti tidak ada masalah taktik. Maen masih pake taktik, saripuh-ripuhna maen dikagawirkeun terus, eta masih bisa lah disebut taktik, tapi beuki kadieu, beuki teka teki ieu taktik permaenan Persib.

Jiga contohna kamari, tugas penyerang di pertandingan lawan Barito jiga lain untuk membobol gawang si Aditya, teuing naon tugasna teh. Mun bener ge tugasna mencetak gul, asa pergerakan dan permaenanna jauh ti melaksanakan tugas eta. Kemudian peran dari Kim Jafray teh sebenerna naon? Belum lagi yang udah selebrasi nitah jempe bobotoh, eh tapi teu sah gul na, tugas dia itu apa? Mencetak gol? Menyusun serangan? Mempertahankan lini tengah dari serbuan lawan? Jol ojol kartu koneng weh, sehingga teu bisa maen lawan PSM. Teu kahari anyeeng.

Hanya Lord Atep yang kaharti perannya dari segi taktik tadi malem mah. Jelas atuh, biar bisa menghadapi taktik Papi Jeksen yang maen dengan 11 pemaen, kita juga harus pake 11 pemaen.

Pergantian pemain teu efektif. Dua pemain pengganti Persib asup di menit akhir babak kadua. Komo pas Billy ngaganti L0rd Atep di menit 90+1’. Buat apa anjir? Mengulur waktu? Atau emang target Persib teh untuk mencuri satu poin di kandang sendiri?

Sumpah teu paham.

Mendingan meuli cilor heula ah, buat bekel kencan dengan Neng Debby. Ya memang sih, selain teka teki taktik Persib, kami ge lagi bingung dengan teka teki hati Neng Debby buat kami. Harus pake taktik apa untuk menembus hatinya?

Sampai jumpa lagi kapan-kapan.

 

Salam, [iqh / bus]