Sepoin dari Serui

Satu lagi pertandingan dilalui. Sudah tiga pertandingan dari rankaian jadwal ngebut edan Enk Ink Enk diselesaikan. Karena jadwal edan ieu, Bah Gomez jiga masrahkeun hasil dari serui. Meunang heug, teu kajeun.

Edan atuh pemaen terbaok diturunkeun kabeh. Lord Atep kembali masuk starting line up. Ini sebagai imbalan karena kemaren menolak pindah ke Madrid buat menggantikan Cristiano Atepnaldo, meneguhkan komitmennya untuk terus menghangatkan bangku cadangan Persib. Agung Mulyadi dan Indra Mustafa juga dipaenkan, keduanya adalah pemaen andalan Persib. Persib ngora nu can baokan.

Bow yang loba tekak tekuk juga langsung diganti pemaen bayangan. Ieu sebenerna kieu kajadianna, pas geus kick off Bah Gomez karek sadar naha nu maen malah Bow, usut punya usut, pas nyusun formasi kapencet Bow padahal niatna mah Ronggoal. Jadi setelah maen setengah babak pertama, langsung pause terus ganti pemaen sekaligus ganti formasi. Da mun karek maen langsung ganti, biasana player 2 suka marah-marah. Apalagi kalau gantinya pas lagi lawan menyerang.

Perlu disyukuri hasil imbang kosong-enol lawan Serui kusabab biasana boh Persib boh tim sejen selalu sulit untuk bisa mencuri poin dari Stadion Marora yang jaraknya begitu jauh di mata tapi tidak dekat juga di hati hahaha.

Tanpa King Eze, Joni Kembaranque, dan Grade A, coach Mario Gomez memilih bermain dengan formasi tanpa striker bahasa kerenna False Nine, kalau tanpa cinta bahasana False Hope. Lord Atep yang dipercaya menjadi Starting XI silih muter dengan Agung Mulyadi dan Febri Bow untuk bikin pusing lini pertahanan Serui namun yang terjadi justru bikin pusing yang nonton, wasit, pemain kawan dan lawan, Ustadz Aep, Bah Karman, sampe ke Ridwan Kamil juga ikutan pusing.

Tanpa pemain andalannya eta, PERSIB memilih maen aman. Lebih sering menunggu dan mengandalkan serangan balik melalui Lord Atep, Febri Bow, dan Agung Mulyadi. Sayang skema eta eweuh nu jadi hasil.

Memang sih, skema serangan balik sepertinya rada hupir jika di depan tidak diisi oleh duet Joni dan King Eze. Serangan balik mengandalkan Atep dan Bow lainna memunculkan semangat harapan cetak gol ngadon memunculkan rasa deg-degan. Deg-degannya seperti melihat operasi tilang di depan mata, padahal sim dan stnk komplit tapi teuing weh tegang bisi ditewak. Rasa tegang setiap melihat Bow atau Lord membawa bola, asa sieun duanana katewak duluan sebelum mencetak gul.

Pertandingan yang berjalan plentang-plentung membuat kami sedikit tunduh lalajona. Lalu kami mendadak ngorejat saat sadar-sadar Airlangga Sucipto sudah masuk lapangan menggantikan Febri Bow. Skema serangan balik yang tadinya terlihat mandek, setelah masuknya Ronggo menjadi semakin _____ (silakan isi sendiri).

Benar saja masuknya Ronggo juga tidak merubah apa-apa, Ronggo ripuh oge kudu nagenan bek Serui anu awakna meni laleutik. Ditambah sabaraha kali Ronggol disikatan wae ku bek Serui. Teu baroga perasaan edan, karunya Ronggo bisi kumaha onam. Kalau dia sakit siapa yang mimpin joged suling sakti?

Boga ih Ronggo kecepatan dan body balance sekuat Perisic. Tapi masuknya Ronggo membuat adrenalin kami menjadi meningkat. Sport jantung melihat bagaimana Ronggo berusaha mengejar setiap bola umpan terobosan sekuat tenaga. Hati ini harap-harap cemas, dapet gak ya, kekejar gak ya. Lain harap-harap cemas bisa gol atau gak ya.

Anu tampil rada mamprang mah bek muda kita, Indra Mustafa. Menjalani laga debut sebagai starting XI ditambah di Serui, Indra maen cukup kalem. Mengisi pos bek kanan, Indra bisa bahu-membahu dengan rentetan pemain belakang lainnya. Sebuah langkah berani dari Abah Gomez untuk mempercayai Indra Mustafa di laga tandang anu beurat ieu. Sakalian tes mental oge mereunnya. Sebuah clean sheet plus poin pertama dari Serui pantas menjadi hadiah bagi debut starter Indra di barisan belakang. Tingkatkan kemampuanmu, ingat rajin pangkal pandai, jauhi narkoba, selalu sun tangan kepada ibu guru sebelum pulang.

Bermain sebagai starting XI pas tandang di Serui semoga memberikan efek positif untuk perkembangan mental Indra Mustafa dan juga Agung Mulyadi. Siapa tau suatu nanti bisa jadi pemaen andalan Persib seperti Lord Atep atau Airlangga Sucipto.

Selanjutnya, Persib akan menjamu Persela Lamongan di GBLA, nah didieu mah kudu meunang ah sib. Supaya jarak ke puncak klasemen teu jauh teuing, Hidup PERSIB!

 

Salam, [Jay/Bus]