Surat dari Stadion Siliwangi

stadion siliwangiPerlukah kita panik dan hariwang atas kondisi persib akhir-akhir ini? Kalo masih pengen liat persib juara taun depan, atau sebelum Jokowi diganti, kita kudu hariwang. Mereset sebuah tim bisa menimbulkan malapetaka yang lebih edan dari yang diprediksi.

Sudah banyak bukti dari dunia persepakbolaan yang lebih maju. Manchester United post Fergie yang paling kontemporer. Emyu yang baheula aya weh juarana tiap tahun, ayeuna dek ngagolkeun ge meni hupir. Inter Milan setelah ditinggal Mourinho, duit kaluar terus, prestasi teu lolos ka kompetisi eropa.

Well,yang paling mirip mungkin Arsenal pasca invincible year. Pelatih tidak berubah, manajemen tidak berubah, tapi prestasi? Hupir pisan euy arsenal mah. Profit adalah prestasi terbesar Wenger di era stadion emirates. Di dunia yang lebih beradab aja gitu, kalau di dunia kita? Liga teu jelas. Sakalina liga aya, mafia berseliweran, jadwal amburadul, operator atah adol.

Setelah disidik-sidik jigana ieu PT.PBB mah orientasina bisnis pisan. Paduli teuing jeung Persib sebagai budaya sunda. Tingali weh, di situasi kisruh kieu, dagangan sponsor mah terus jalan. Konfirmasi soal keruwetan eweuh sama sekali. Tidak ada informasi yang resmi dari direktur-direktur untuk masalah yang diangkat oleh Bang Firman dan Wak Haji. Well, urusan manajemen mah wallahuallam. Poeks.

Komposisi Skuad. Persib 4.0 atau Persib 0.0 (lagi)?

Yang tersisa saat ini adalah: kiper inti. Satu pemaen kuartet bek inti. Dua dobel pivot andalan. Sayap kiri. Jadi kita masih butuh 6 pemain untuk 5 posisi inti. Dias Angga sudah bisa dimasukan untuk menjadi bagian kuartet bek inti. Djanur harus mencari 5 pemain untuk 4 posisi inti.

Dari yang tersisa tersebut, Bli Made yang sudah maen untuk Persib 3 tahun, bersama-sama dengan Toncip, Mas Har, Dado, dan Lord Atep/Tantan. Kohesi diantara mereka sudah Insya Alloh jadi. Dias selain kelahiran Bandung, sudah memasuki musim keduanya. Setidaknya booting, mun komputer mah, moal lila teuing.

Djanur butuh duet bek tengah. Salah satunya harus bisa enjoy dalam memegang bola untuk build up permaenan. Kalau bisa dapet duet bek tengah yang sudah bertahun-tahun maen bareng, atau setidaknya sudah pernah maen bareng bisa joss enakeun dalam mengudag kebersamaan.

Striker kesukaan Djanur yang komplit serba bisa. Menahan bola sekaligus bisa melakukan finishing, atau minimal semodel Ferdi dan Tantan. Daek lumpat, daek gelut, penyelesaian akhir teu sebutut Prince Yandi.

Pemaen sayap kanan, ini tricky, karena wajib bisa melakukan kombinasi asoy geboy dengan Dias. Atau jika bisa dapet paket bek kanan + sayap kanan yang pernah maen bareng dan joss, maka Toncip atau Dias kudu wayahnya daek hiji maen di bek kiri, hiji mencetan uwak di bench.

Paling penting dari semua posisi yang ditinggalkan penggawa Persib saat ini adalah gelandang serang dengan role no 10. Kriterianya: bisa dribble, bisa passing, bisa mencover seluruh lapangan tengah. Yaah, kalau fisik teu kiat, teu bisa cover seluruh lapangan tengah kudu maen jenius dengan visi luar biasa dalam merancang serangan, kreatif, dan bisa diandalkan dalam mencetak gol. Intina, posisi gelandang serang adalah tumpuan dalam mencetak gol. Mun teu bisa bertahan nya kudu bisa ngagolkeun. Mun bertahan teu bisa,ngagolkeun teu bisa ya ulah titah maen.

Class of 2014 adalah kombinasi kohesi yang kuat diantara pemain inti. Motivasi luar biasa dari para pemaen sunda dan  lulusan diklat persib. Pemain asing berkelas. Dan yang paling penting, pemaen-pemaen yang secara mental dan taktik sudah sangat terasah.

Setahun setelah kegagalan juara, Djanur bisa memanfaatkan dengan optimal kelebihan Class of 2014 itu sehingga jadi juara. Kalau di musim itu Persib tidak juara, apakah Djanur akan tetap dipertahankan? Sebagai perusahaan yang murni profit oriented, apakah PT.PBB akan sesabar PT. Arsenal yang mempertahankan Wenger selama 9 tahun tanpa juara? Kami pikir sih moal.

Bongkar membongkar skuad itu melibatkan banyak faktor. Pemaen, pelatih, PT.PBB, dan bobotoh. Bukan suporter, tapi bobotoh. Bobotoh mah urusan kesabaran tong ditanya, tapi sabarna teu cicing hungkul, dari mulai pergerakan di socmed sampai pergerakan nyata turun ke jalan atau memblokade stadion bakal kaluar.

Pelatih kudu bisa melakukan kombinasi pemaen yang dia punya dengan waktu sesingkat-singkatnya untuk menjadi kompak dan memberi kemenangan demi kemenangan di atas lapangan. Semakin lama memberi bukti semakin besar tekanan yang akan diterima. Bobotoh masih oke dengan kekalahan asal maen kaciri progressna, kaciri permaenan dari pemaen nu daek gelut demi menjaga badge di dada.

Manajemen, padulina dengan urusan branding Persib, makin butut Persib makin hupir dijual ka sponsor. Semakin mahal pemain yang didatangkan dalam periode reset ieu, semakin cepat batas waktu balik modal yang ditetapkan oleh PT.PBB. inget, bagi PT.PBB bati adalah segalanya.

Untuk memberi bukti kepada bobotoh, bisa dilakukan dalam beberapa tahun. Sampe puluhan taun ge bobotoh mah moal indit ti tribun! Tapi menjaga agar posisinya tidak dipecat adalah hal lain. Tekanan bobotoh ditambah manajemen bisa nyieun gelo.

Class of 2014 yang Sulit Tergantikan.

Djanur butuh pemaen-pemaen semodel Bang Utina, Haji Ridwan, Bang Pardi dan Jupe. Pemaen yang sudah bermaen bersama bertahun-tahun, jadi ngkena tinggal menyatukan dua bagian: pemaen yang tersisa sekarang dan geng pemaen anyar. Semakin rupa-rupa pemaen anyar yang datang, semakin hupir dalam membentuk kohesi agar bisa memberi bukti berupa hasil bukan cuma janji manis. Ingat lidah tidak bertulang ceu Teh Terre oge.

Urusan kemampuan taktik di dalam lapangan Bang Utina sangat jago. Bisa tahu situasi yang sedang dijalani kemudian mengarahkan pemaen lain untuk menyesuaikan taktik dengan kondisi permaenan di lapangan. Atribut ieu diboga oleh beberapa pemaen di endonesia, tapi urusan kharisma untuk nemprang preman lawan, saha sok?

Hal lain yang paling sulit digantikan dari kepergian Bang Utina dan kawang-kawan adalah sima dalam mengontrol pertandingan. Mun Evan Dimas misalna datang menggantikan Bang Utina, wani kitu si Evan ngadupak pemaen model Jamul ti tukang, terus lainna menta hampura malah nyarekan si Jamul karena maen kasar? Siapapun nanti pengganti Bang Utina kudu wani ngajak gelut Bang Utina di klub baru nya saat Persib berjumpa. Aya pemaen endonesia ayeuna nu wani ngajak gelut Bang Utina? Mereka yang joss sebagai kawan tapi bakal menyebalkan sebagai lawan.

Manajemen mah moal kapikiran soal hal-hal tidak bisa dihitung duit jiga Sima pemaen atau determinasi jiwa barudak sunda dalam mempertahankan harga diri Persib. Itunganna duit yang dikaluarkeun sabanding teu jeung performa pemaen. Pasti loba nu stat na leuwih edan ti Bang Utina dan duitna asup akal jang kantong PT.PBB, tapi naon stat mah ngan angka-angka hungkul, lebih banyak yang tidak bisa diukur angka. Hal-hal yang tidak bisa diukur angka biasana tidak bisa oge diukur dengan duit. Mun teu bisa diukur duit, moal kaharti ku organisasi nu fokus bati badag.

Mereset sebuah tim bukan hal cetek, apalagi di liga indonesia, apalagi yang digantikan adalah seorang Bang Utina dan kawan-kawannya yang sudah tiga kali terbukti bisa membawa klubnya juara. Lain sakali, dua kali… tilu kali! Jaminan mutu!

Waktu yang dimiliki Djanur tidak banyak, pekerjaannya banyak sekali. Ayeuna sponsor-sponsor Persib geus jadi sponsor Bali United, Persija dan Mitra Kukar. Bukan hal mustahil Persib bisa kaleungitan sponsor sama sekali jika Djanur gagal memberi bukti. Inget jaman-jaman kelam bareto, hampir teu bisa ngiluan liga karena teu boga duit sama sekali.

Class of 2014 tinggal kenangan. Kenangan terbaik kita sebagai bobotoh yang sudah wareg dengan kekecewaan demi kekecewaan. Aslina sedih pisan euy, cirambay mun inget deui bagaimana mereka yang telah kerja lembur sampai jam 10 peuting di Jakabaring memberi kita kebahagian itu, sekarang sudah pada tiada. Walau kami mah bakal terus ngadukung Persib, dek goreng dek hade, angger kehilangan adalah hal yang sulit. Apalagi dengan cara seperti ini.

Geura Cageur SIB!

p.s hampura hoream ngedit proofreading, mun aya typo atau salah secara aturan penulisan hehehe.

@bus

follow kami di twitter @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart