Teropong Jodoh MITRA KUKAR

Setelah sukses menjadi juara grup dengan raihan poin sempurna, perjalanan Persib di Pilpres masih berlanjut di babak perempat final. Setelah dilakukan pengocokan yang cukup lama, hasilna akhirnya keluar oge. Persib akan menghadapi juara grup lainnya, Mitra Kukar di tempat netral, di Oslo sabtu jam 9 peuting. Matak paru paru basah ceuk kuch RP maen jam sakitu mah.

Walaupun sebagey juara grup, penampilan Kukar tidaklah terlalu istimewa. Menang sakali, draw sakali dan eleh sakali. Poin 4 dari 3 pertandingan, sama dengan peringkat 2 jeung 3, ngan menang selisih gul hungkul. Hal itu lah yang membuat Kukar asup pot 2 bersama para runner up.

Pelatih

Jafri Sastra, pelatih yang pernah hese dikalahkan ku Djanur. Saat masih melatih Semen Padang, Jafri 2 kali bisa ngelehkeun Persib, di kandang dan tandang. Musim lalu di Turnamen Kopi keduanya silih bales mengalahkan, lain ngan saukur di read hungkul jiga chat aku ku kamu. Saat Jafri ngalatih Persipura, Jafri eleh di Papua ku Djanur. Saat Jafri udah pindah ke Kukar, giliran Jafri yang mengalahkan Djanur.

Kekuatan

Jafri Sastra dalam beberapa pertandingan terakhir masih menggunakan formasi sejuta umat, 4-2-3-1. Posisi kiper diisi oleh Gerri Mandagi yang 3 partai berturut-turut tidak tergantikan. 4 bek Wiganda-Gotor-Dedi Gusmawan alumni Myanmar-Syaiful Ramadhan yang juga 3 partai di grup maen wae. Bayu Pradana pemaen Timnas yang absen akumulasi kartu kemungkinan akan diganti oleh M. Bahtiar yang akan berduet sama pemaen ngora Dhika Pratama sebagey pivot. Trio grup penyerangan Septian David-In Kyun-Yogi akan berada di belakang 1 penyerang Angel Carrascosa.

Kekuatan Kukar terletak pada pemaen pemaen sayapnya. Septian David dan Yogi Rahadian yang merupakan pemaen wajib regulasi U-23. Septian sih biasana yang suka enjoy maen di kiri mah. Tapi eta ge basa bek kanan Dias sama Jasuk. Hahahaha. Kalau Henhen atau nanti Supardi maen di babak kadua mah Insya Allah aman lah sisi kanan Persib.

Bola-bola mati dari Kukar yang kudu diantisipasi mah. In-Kyun Oh punya akurasi tendangan bebas atau bola mati yang enakeun.  Gul Kukar ke gawang PSS adalah hasil dari korner. Beberapa kali juga peluang Kukar pas lawan PSS atau Persipura sering lewat bola mati. Dengan punya In-Kyun sebagey algojo dan Angel atau Gotor yang ternyata alumni pondok pesantren Gontor di Jawa Timur dengan awak badig bisa menjadi keunggulan bola luhur hasil umpan In Kyun.

Semangat para pemaen Kukar ge edan euy. Lawan PSS nu asalna katinggalan 3-0 bisa menyamakan kedudukan jadi 3-3 dalam waktu 25 menitan hungkul. Kami mah boro-boro ngudag skor, ngudag awewe nu rek dikawin ku batur ge udah angkat tangan.

Kelemahan

Sebagey juara grup, permaenan Kukar seperti masih meraba-raba. Antar pemaen masih mencoba menyatukan visi dan misi. Nya wajar sih, karek beberapa pertandingan hungkul dan loba nu asupna pemaen baru. Di belakang we, cuma Dedi yang  merupakan pemaen dari taun lalu. Dan manehna kudu komunikasi dengan orang-orang anyar.

Eta katingali ti cara kagulan Kukar pas lawan PSS. 2 gul PSS memanfaatkan celah antar half space bek tengah pemaen Kukar. Komunikasi Dedi-Gotor masih atah pisan. Nu hiji ngomong bahasa Spanyol, nu hiji bahasa Myanmar dan akhirnya eweuh nu ngarti. Lawan Persipura sih sabaraha kali umpan terobosan tembus wae ka duaan bek eta. Total gawang Kukar menerima tajongan lawan di grup 35 kali, beda 10 sama Persib.

Pivot Kukar oge bocor wae dalam menghalang serangan jadi langsung nembus ka barisan para bek. Dhika Pratama masih jauh mengatur jarak sama Bayu kapten. Sekarang Bayu absen, penggantina kudu menjalin kemistri ulang dengan Dhika. Padahal basa musim mimiti di Bandung, lini tengah Kukar menang mutlak lawan lini tengah persib.

Kukar yang terkenal dengan pemaen hareup yang alus wae. Patrick Cruz, Marlon Silva, kini jigana gagal meneruskan tren eta. Angel Carrascosa masih belum menemukan serpihan hatinya gul nya. Peluang yang didaptkan oge minim. Emang Kukar leuwih loba memanfaatkan peluang lewat bola mati. Angel masih 0 gol dari 3 pertandingan di babak grup. Jumlah tajongan pemaen Kukar oge kaasup saeutik jika dibanding Persipura nu teu lolos. Cuma 32 doang, beda 1 sama Persegres.

Pemaen Bahaya

Aldino Herdianto. Meski lain pemaen inti dan biasana sok maen sebagey supersaf, tapi justru jadi top skor tim, eleh atuh penyerang inti si Angel ge. Kemampuan fisik yang sebelumnya dilatih di Kavaleri bersama PS Tentara membuat Aldino bisa memanfaatkan kelengahan pemaen lawan saat sudah lelah. Dan emang gul Kukar loba di babak kadua, menit 60 kaluhur. Eta kudu jadi catatan.

Pergantian pemaen ieu yang bisa pembeda. Belum lagi ada potensi mantan dalam diri Zulham oge bisa saja jadi bom waktu yang meledak dengan tepat. Meski acan menemukan bentuk kemampuan terbaiknya, Zulham bisa wae termotivasi untuk bawa Kukar juara. Apalagi Zulham oge pas keur alus-alusna nya pas Piala Presiden 2015. Nya juara, top skor, pemaen terbaik. Motivasi Zulham untuk mempertahankan itu terbuka atuh.

Tipe pelari di cadangan juga masih ada Hendra Bayauw. Dulu biasana Bayauw di kanan dan Septian di Kiri. Kabayang lamun dua sayap Kukar keur butut kemudian Zulham dan Bayauw maen. Tipe permanenan sarua tapi fisik lebih seger.

 

Salam, [fah/bus]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart