The Special One (point)

header LPM vs madura

Menjelang pekan ke 5 ISC, Dejan sudah berada di bawah tekanan berat dari bobotoh. Pas prak na maen, Persib justru tertekan oleh Madura, seperti maen di kandang orang lain katanya, padahal bener karena Persib maen di kandang Persikab.

Kata Dejan:

“Lihat kerja saya seperti ini. Ada orang yang pikir saya bagus dan ada yang pikir saya tidak bagus. Tapi saya pikir saya orang jujur bersih dan setiap hari setiap ada latihan sama Persib, saya serus mau bantu Persib bikin sukses sama kaya kemarin,” [simamaung]

Eta ngomong geus kamana wae. Dikira bobotoh KPK curiga manehna korupsi, yah emang rada curiga sih kenapa KJK23 maen terus, tapi da teu sakituna. Dejan stress. Mental beunang. Apalagi kejadian beres maen, Dejan nyarekan bobotoh. Buat apa nantang bobotoh terus? Anda pengen dukungan dari bobotoh tapi lebih sering tindakan anda tidak populer di mata bobotoh, apa lagi anda bukan siapa-siapa dan belom memberi hasil apa-apa.

Dejan ini sedang ada dalam masa furnace by fire. Seperti besi dibakar dalam api ribuan derajat, ditekan, ditempa biar bisa jadi pedang yang tajam. Kalau berhasil ditempa, pedang tajam akan berguna, kalau tidak bakal jadi rongsok. Kalau Dejan bisa melewati masa ini dan bikin Persib jadi maen bagus dan berperestasi maka dia bisa kapake oleh bobotoh. Kalau dia keburu stress, mental beunang, pundung dan Persib makin butut, ya berarti dia cuma rongsok.

Bingung?

Dari barudak yang jadi starter ti Persiba Barbar, cuma Tantan yang hilang. Samsul Piero kembali menjadi starter dan kembali teuing maen teuing henteu, apa dia sekedar kongkow di gawir? Niat hati hayang ka tebing keraton, dititah maen ku Dejan, ya jadinya dia banyak cineten di gawir lapangan. Padahal peran Cak Sul di pertandingan semalam sungguh krusial. Ketika sisi kiri yang selama ini menjadi andalan Dejan ripuh membongkar lawan, serangan persib dialihkan ke kanan. Bututnya, duet Dias dan Cak Sul ini jiga nu karek maen bareng sapeuting.

20 menit bermain, Dias Angga Putra sudah 5 kali bikin bola build up ereun di manehna. Kontrol capruk, operan ngaco, dan dribblena 3 kali kaluar lapangan. Benar-benar kanan luar. Manehna ka kanan, bola ka luar. Kombinasi dengan Cak Sul oge hufet banget, saat Cak Sul ripuh mawa bola dipepet 2 bek lawan, Dias gak pernah ngasih opsi operan. Sam Piero oge nyieun susah sorangan karena mipir gawir terus, maenya kudu Dias nu asup lumpat diagonal ka kotak penalti? Tidak ada kesepahaman dan kesatuan hate dari dua pemaen ieu.

Dalam 20 menit itu bola lebih sering dikirimkan ke kanan karena Toncip ripuh mau ngoper ke Lelay. Setelah gebrakan satu serangan kilat via kombinasi Ino dan Lelay nyereud Madura, serangan berujung crossing eta gagal karena Encos hapeuks di kotak penalti, Toncip dan Kaka David tidak lagi bisa enjoy menyusun serangan. Dari Toncip bola banyak dikembalikan ke Vlado atau ke Golden Boy di tengah. Vlado banyak dorong bola ke kanan jauh. Golden boy mah kitu welah. Tidak ada perkembangan signifikan dari pekan 1. Nanti ada bagiannya kita bahas lini tengah.

Duet David Laly dan Toncip selama ini selalu berhadapan dengan bek sayap yang tidak dibantu defend oleh pemaen sayap di depannya. Semalam mereka ketemu dengan seorang Englebert Sany yang punya tanaga kuda, dribble lengket, lumpat bagoy. Dengan kemampuan itu dia bisa enjoy naek turun mantuan si taeun bek kanan defend sekaligus memanfaatkan toncip yang ikut naek join Laly untuk menjadi trek lumpat nyusun serangan balik. Satu lagi ripuhnya Laly, dia harus juga menghadapi Fabiano yang heuras.

Fabiano sendiri maen enakeun dan bisa kaciri kelas karena tidak ada yang ngebully dia. Teori dasar duel bek dan striker adalah anda kudu leuwih garang ti lawan. Teori ini diaplikasikan dengan baik oleh Pablo yang terus nantang Vlado, dan Vlado yang terus nagenan Pablo. Sikut asup, suku nejeh, cakar ngoet, kanyut dirawel, segala hal agar bisa membuat lawan ngerod. Eh si Casper Encos Belencoso mah boro-boro aya niat nantang Fabiano biar Laly atau Ino bisa masuk kotak penalti. Posisina asa ngajauh wae ti Fabiano, duel lawan munhar ge ripuh. Kalo coach bingung kenapa lini depan mandul, salah satu faktornya adalah penyerang tengah anda teu wani lawan bek tengah lawan. Penyerang predator ti hong kong!

Dengan Encos yang beuki dieu maen beuki bingung, kombinasi Kim – Ino dan Mas Har punya masalah sendiri karena terlalu sering paamprok di posisi yang sama. Menit 20 sekian, ada serangan bagus ketika Mas Har bisa rebut bola dari Felaini terus ngoper ke depan, eh si ontohod Golden Boy malah lumpat ka arah gerak Ino. Bola bisa direbut, long pass ka kiri Persib, Sany ngeshoot ti jauh. Kuduna serangan persib malah jadi serangan Madura karena si golden boy tabrakan jeung Ino. Asa teu lucu dan teu asup akal.

Kombinasi Kim dan Mas Har leuwih parah deui. Kim ieu disidik-sidik bergerak sesuka hati, sakumaha manehna tanpa sadar zona. Mas Har sabaraha kali gantung teu jelas karena bingung bola ti bek dicokot Kim, terus maenya Mas Har kudu naek buka ruang. Sedangkan Kim dribel mawa bola sorangan beunang wae ku lawan. Ada 2 kejadian fatal dimana Mas Har dan Kim Golden Boy kaciri teu boga komunikasi alus. Mas Har geus gerak Kim karek ngoper. Di 2 kejadian eta bola bisa dicokot lawan dan jadi serangan bahaya lewat si taeun no 13 dan Erik Weeks. Bahaya pisan kalakuan duet poros ganda jiga kitu euy.

Defend

Duet bek tengah oke pisan. Susah payah, pontang panting Vlado dan Pur nutup lubang Dias dan Tnocip.kaciri pengalaman dan sima kedua pemaen ieu sudah sangat terasah. Duanana teu eleh ku Pablo rusuh.

Dias Angga defendna tai ucing. Tara daek duel. Mere wae ruang untuk pemaen lawan sprint di area kanan Persib. Paling kesel sih pas menit-menit akhir serangan balik ti madura. Lainna nengkas si Bayu Gatra malah kalewat begitu saja bagai angin ngahiliwir, untung pisan eta Vlado teu dikartubereum, dan untung tendangan bebasna butut.

Dari 5 game di ISC, persib cuma berhasil 3 kali bikin lawan offside. Padahal rata-rata tim lain bikin lawanna kena offside 8 kali per pertandingan. Dejan ieu bisa jadi nyuruh defend deep, tapi hareupna ngepress tinggi. Taktik ini emang butuh pemaen model Kim Golden Boy dengan tanaga Kuda Renggong makan beling untuk lumpat kaditu-kadieu menutup celah. Masalahna, tim sekelas persib bikin taktik untuk Kim? Hasyeum. Masalah lainnya taktik kitu bikin Mas Har ripuh dan dua fullbek persib ripuh oge.

Defend Persib sejauh ini kokoh karena Vlado – Purwaka memang berkelas dan jarang terlibat adu lari dengan penyerang lawan, plus Bli Made yang kembali mendapatkan ketenangan di bawah mistar gawang sejak Vlado kembali maen.

Di 4  pertandingan sebelumnya, hanya sedikit lawan yang mampu melakukan percobaan mencetak gul di dalam kotak penalti persib. Semalam Madura dengan jongjons berapa kali shoot dan heading di kotak penalti Persib. Kim dan Mas Har bocor terus lawan Milovanovic – Eric Weeks – Fellaini. Dias kaliwat terus dan tara daek duel. Toncip ripuh sorangan nagean Engelbert.

Syuram pisan ieu Dejan euy. Melawan lini tengah lawan yang pembagian tugasnya bener dan disiplin lini tengah persib olab terus. Asep berlian disiplin jaga kedalaman. Milo efektif ngalirin bola. Weeks dan Englebert jago holding bola dan Felaini dengan awaknya bisa jadi preman. Ditagenan oleh Mas Har dan Kim Golden Boy + Ino. Sorry to say friend, engine room kita eleh.

Well, akhirul kata 4 kali imbang dari 5 pertandingan sungguh luar biasa memang Dejan The Special One (point) ini. Sekarang mah urgent banget butuh menang beruntun untuk meningkatkan kembali moral tim.

https://twitter.com/persib/status/736546994357997568

Persib ditahan imbang madura united kosong nol di pertandingan ke 5 ISC 2016. Maen di kandang Persikab, Madura menguasai jalannya pertandingan. Untung mereka rada pengkor sukunya sehingga tajongan menceng, dan rada miring sirahnya sehingga heden nyisi. Terimakasih juga kepada tihang gawang.

 

@bus

Follow kami di twitter @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart