Tiga Poin Pertama Yang Berharga

Persib Bandung akhirnya mendapatkan 3 poin perdananya di Liga Ojeg Sewa Hotel dan Pesawat, setelah sukses mengalahkan Sriwijaya FC dengan skor 2-0. Djanur merotasi hampir setengah starting line up sebelumnya. Trio lini tengah kabeh diganti jadi Timo- Zola- Dado, Toncip diparkir dulu dan posisinya diganti ku Supardi. Untuk posisi Penyerang tunggal, Djanur membuat perjudian karena lebih memilih Aa Tantan daripada Shohei atau si calon batagor made in Enggres Cole.

Dimensi Lain Lini Depan Persib.

Sadar akan eweuh striker Target Man anu meujeuh, coach Djanur akhirnya memilih si petarung AA Tantan sebagai seorang striker. Pemilihan Aa Tantan dibanding Matsunaga memang asup akal sih. Shoei anu eweuh hasil oge dari dua pertandingan sebelumna, memang udah saatnya calik dulu di bench.

Kehadiran Tantan juga memberikan dimensi lain untuk lini depan Persib. Pergerakan Tantan anu leuwih sering membuka melebar ka sisi ternyata mampu membuka mata hati para pemain gawir Persib, bahwa maranehna ge bisa bergerak asup ka jero kotak penalti lain ngebetem wae di gawir. Aa Tantan teuing tuang naon saacan pertandingan ieu, ngabret pisan jiga basa lawan Arewa di Jalak Harupat pas 2014.

Tantan berhasil ngajieun lieur Kakak Basna atau Firdaus Ramadan biar kepancing keluar dari posisinya untuk kemudian Bow RX King dan yang terhormat Lord Atep masuk ke dalam kotak penalti. Tipe penyerang jiga kieu sebenerna lebih cocok sih dengan Persib yang punya dua winger lincah, jiga jaman 2014 pas penyerang kita diisi Ferdinan Sinaga. Dengan Tantan yang berhasil membuat dua bek Sriwijaya tidak berada di jalurnya, Bow atau Atep jadi enak buat masuk ke kotak penalti. Opsi itu memudahkan peran Zola atau Tantan yang sabaraha kali mere umpan terobosan ka flank Persib yang udah asup ka tengah.

Pemilihan Supardi di bek kiri oge ngaruh pisan. Supardi jeung Lord jadi saluran utama serangan Persib di awal pertandingan. Tantan oge melebar wae ka kenca. Gilang Ginarsa terus terusan diteror nya akhirna jebol oge. Kumaha we hati awewe nu menolak cinta anda lamun terus terusan melihat perjuangan anda mah pasti akan luluh.Tantan berhasil menjawab kepercayaan Djanur dengan memberi asis pada Atep. Teu mudah atuh asis ka Atep mah, semua gimana Atep. Rek bola ngeunaheun sakumaha ge lamun Atep embung ngasupkeun nya moal diasupkeun eta bola. Tentu tidak sembarang orang yang bisa asis kepada yang terhormat lord Atep.

Opsi gawir nusuk ge bisa digunakan bila Persib memainkan Sergio sebagai Target Man. Asal duo gawirna pergerakan off the ball na alus jiga lawan Sriwijaya tadi. Misal Sergio nanti udah main bisa leuwih enjoy atuh, Sergio tahan bola lalu oper ka duo gawir anu bergerak cut inside. Intina sih daek gerak off the ball gawirna,jadi bisa aya opsi beragam, tidak melulu ngagawir diakhiri dengan crossing berkualitas rendah.

Trio Engine Room

Djanur secara mengejutkan memilih bermain tanpa seorang Hard DM, Antik. Menyimpan Mas Har di bangku cadangan dan memilih Dado untuk maen jadi DM. Kim Kuncir juga kudu rela maen gantian jeung Maitimo yang udah sembuh dari bintitan. Zola yang udah pulang dari Timnas kembali mengisi posisi sentral sebagey playmaker.

Rotasi Djanur ieu terbilang sukses, setidaknya di babak pertama untuk membuat permaenan Sriwijaya sama sekali teu berkembang. 3 pemaen Persib di lini tengah ini bukan sekedar membuat lini tengah Sriwijaya pareum, tapi membuat aliran serangan Persib begitu lancar jiga fly over pasoepati jam 12 peuting. Semenjak balik berobat ti Cicendo pake kartu bpjs kelas 3, panon Maitimo bener-bener cenghar ningali dengan jelas keadaan di lini tengah. Maitimo udah mendekati kriteria pemaen tengah yang diinginkan oleh Djanur, bisa dribel jeung aya kadaek buat turun keur menta bola biar bisa nyusun serangan ti handap. Sabaraha kali Maitimo atuh menta bola ka Jupe atau Vlado terus engke jol aya di hareup.

Selain Maitimo, Zola oge maen ngeunaheun di lini tengah. Zola geus pede buat sakali dua kali mah dribel lewatin lawan. Kehadiran Zola oge karasa membuat tugas Maitimo dan dado teu berat teuing, Maitimo sih jiga nu sajajar jeung Dado posisina. Maitimo-Dado gantian ngalirin bola ti tukang keneh untuk menyerahkan selanjutnya pada Zola.

Dalam laga tadi oge kita disuguhi atuh ku umpan kelas dari duo AM Persib. Pertama Zola anu mere umpan pembuka gol Lord Atep. Umpan 75 rebuen ka Tantan membuat Tantan enak bisa menusuk ka jantung pertahanan Sriwijaya. Nu kadua nyaeta umpan Marquee Player idolaqu Michael Essien. Teu paham atuh umpan Essien mah tanpa stop ball langsung melepaskan umpan ngeunaheun ka Matsunaga. Umpan Essieun ieu tidak disangka-sangka ku pemain di dieu mah, aget. Pokokna dua AM Persib malam ieu enakeun sih. Ngan nu kudu rada diperhatikeun ti si essien nya eta tingklat kebugaranna jelas dibawah standar atlit pemain bola, kalo standar fisik atlit karambol mah memenuhi kualifikasi jigana. Doi cuma nagen main 15 menit, rek kumaha bugar atuh latihan ge lolobanamah ngalawak niin mah, ngan essien katulungan ku kualitas passing jeung visina nu hade.

Secara keseluruhan dalam laga ieu Dado dan Maitimo bermain saangat baik, keduanya saling melengkapi satu sama lain. Bila Maitimo kaliwat, Dado siap mengcover dan menuar begitu pun sebaliknya. Dengan stok gelandang nu loba, tentu rotasi adalah pilihan bijak. Positifnya setiap pemain kudu menunjukan kualitas edannya di setiap pertandingan agar bisa terus mempertahankan posisi intinya. Sok silih buktikeun aja sekarang mah yah siapa yang terbaik dengan penampilan di lapangan. JOSS!

Satu paragrap pendek buat henhen

Dari sekian pemain ngora nu dipaenkeun, masih rada teu paham dengan permainan Henhen anu semakin ke riweuh dan teu puguh. Henhen mulai menunjukan mimik wajah teu kalem di setiap pertandingan. Penampilan Henhen justru semakin mudun menurun jauh. Beberapa kali Henhen telat naik dan sering malaweung. Kabiasaan Henhen ieu nu justru dieksploitasi ku lawan. Sriwijaya FC kuatka nyerang terus via sisi Henhen. Untung weh di back up ku Vlado anu bermain joss. Rek kieu wae hen? Padahal dibandingkan dengan pemain ngora lainnya macam si billy ninja rr henhen bisa dibilang lebih pengalaman atuh. Tapi angger we permainannya belum bisa memenuhi ekspektasi. Hayu atuh bangkit.

Rahmad Engine!

SFC sangat mengandalkan duet Beto-Hilton dalam menyusun serangannya. Sfc lebih sering menunggu untuk kemudian keluar menyerang. Aya hiji momen dimana Beto dan Slamet Budiono merepotkan lini belakang Persib. Sebuah counter attack cepat nu untungna masih bisa digagalkan ku Bli Made.

Sedangkan Persib maen lebih lambat dan cenderung hati-hati. Untungna, di saat situasi yang penuh dengan kehati-hatian itu, Persib berhasil unggul melalui Lord Atep memanfaatkan umpan dari Aa Tantan nu sudah melewati kaka Basna terlebih dulu. Debut indah buat Tantan pada kompetisi Liga 1. Setidana Tantan membuktikkan yen doi masih bertenaga dan secara fisik leuwih hd dari niin si mantan streker Weshem.

Sepanjang babak pertama, lini tengah SFC tidak bisa menyusun serangan yang majenun untuk membongkar pertahanan Persib. Cukup naif juga sih si Lessa dengan tetap menggunakan pola 442 melawan Persib di Bandung.

Hyun Ko yang di banyak pertandingan SFC memegang peranan penting sebagai holding midfielder ripuh pisan kudu bertahan melawan Zola –yang tiba-tiba meded dalam mengolah bola­– dan Maitimo. Pas giliran kudu nyusun serangan ge ripuh Hyuun Ko kudu ngalewatan Dado. Hendra Sandi gagal membantu Hyuun Ko.

Momentum engine room SFC mulai muncul ketika Rahmad masuk menggantikan Hendra. Pola 2 striker SFC mulai karaos bahayes, mobilitas Rahmad, kawani gelut, dan passing yang lebih baik membuat Hilton dan Beto tidak perlu jemput bola terlalu jauh. Salah satu striker jadi bisa bergerak buka ruang ke sayap, bikin Nur Iskandar sering punya ruang buat masuk ke belakang bek. Ieu bahaya pisan, untungna nur iskandar kurang gereget tadi malem mah. Di babak kadua Sfc mulai mampu membuat peluang, jika di babak pertama sfc hanya mampu membuat 3 peluang, dibabak kedua sfc mampu membuat 10 peluang.

Rahmad jigana boga dendam kesumat pada Djanur yang tanpa pikir panjang langsung nyoret si manehna di akhir musim kamari. Kotka diedankeun atuh maenna. Drible ngalewatan dua pemaen berkali-kali berhasil dilakukan, kudu dituar sukuna buat menghentikan Ge Rahmad Pamungkas ieu.

Pola permainan paling sering terjadi adalah kombinasi Firdaus – Manda – Hilton di kanan, terus bolana dikatengahkeun buat Rahmad menusuk dan berkombinasi dengan Beto dan Hyuun Ko. Pola serangan SFC ieu loba karena Shohei hasyeum banget dalam mempertahankan sisi kiri Persib dengan Wildan.

Tempo permainan yang dibawa Rahmad pada akhirnya kurang efektif karena Beto dan Hilton, walau berhasil beberapa kali menjadi tembok untuk second line SFC maju, tetep teu bisa balik badan buat ikut menyelesaikan peluang yang dibuat lini tengah SFC. Umur mah teu bisa ngabobodo, di atas menit 75 ripuh pisan Beto dan Hilton ngalewatan Jupe – Vlado. Terkait napas dan tanaga ieu mah. Jaba Nur Iskandar oge hampir teu bisa ngaliwatan Bow/Billy dan Bang Pardi. Geus kitu menit-menit akhir malah ngasupkeun Ronggo. Biar apa coba? Hahahah. Rivuh.

Kegagalan taktik 4-4-2 Lessa melawan trio gelandang Djanur di babak pertama menjadi harga kekalahan SFC.

 

Salam, [fah,jay,kos,zky/xuk]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart