Vizca Tiguling

Pemirsa Laporan Pandangan Mata di manapun anda berada, jumpa lagi… jumpa messi kembali…

Kali ini kita bersua dalam ajang piala menpora yang mempertemukan kesayangan kita semua, Persib Baaaaannnndung melawan saudara muda seinvestor walau beda ibu lain ayah, Bali yunaitid.

Kick off yang bertepatan dengan jam makan dinner cocok pisan dinikmati dengan karedok leunca bikinan bebeb Renata. Paitnya leunca meresap pas dengan ladana cengek domba 87rebu sakilo. Racikan Chef Renata ini sama lugasnya dengan duet Nick dan Igbo di jantung pertahanan Persib. Selain dua pemaen itu KochRobet juga memainkan 8 pemaen lainnya, biar teu sisirikan ku Bali nu maenkeun 11 pemaen oge.

Bli Made di gawang; kuartet Aa Nick, Igbo, Hen Kuadrat, dan Ardi Idrus; Dado sebagey jangkar, Etam dan VZCRDT; Frets, Bang Ferdi, dan Bow di barisan tukang gedor.

Memakai jersey merah, bali menurunkan Wawan dkk.

Melepas Rindu Olah Bola

“Mijn liefste, morgen begin ik met voetballen. Ben je klaar om voor de lunch gebakken pais peda breum et goang saus voor me te maken?” kata Nick Kuippers kepada bebebnya.

“Ja mijn beste, gebakken Peda breum smaak van uien is jouw favoriet?” jawab istri Nick.”

Sataun tidak mengbal membuat Nick maen begitu bersemangat. Lilipaly menjadi salah satu korban semangat extra Nick yang sepanjang maen membayangkan nikmatnya pais peda bereum setelah cape bermaen.

Dalam dua puluh menit pertama, dua center bek Persib sudah diganjar kartu kuning. Walau akhirnya justru pemaen bertahan bali yang meunang kartu bereum mah.

Mungkin karena poho cara defend, atau memang latian untuk mengasah teknik kasar tipis-tipis di liga musim depan, Bali Yunaitid tiap kali defend selalu disakaliguskeun nuar pemaen dari belakang. Saat duel juga sikut asup terus kana sirah pemaen persib.

Opat kali Haudi nyokot Bang Ferdi, Bow, dan Fret ti tukang. Geus dibere sangu koneng ge angger weh maen kitu, sampe wasit memberi peringatan kepada kapten Bali, “sekali lagi tekel dari belakang saya kasih kartu merah!” samaruk si Haudi mun geus dibere kartu koneng teh berikutna bakal diberes kupat tahu meur. “Canda kali bang…” kekeh Haudi bari gempeur dalam hatinya.

Kartu kuning pertama Andika juga karena nyikat suku Etam dari belakang. Pas kartu kedua kaciri pisan over excited-na Andika. Mawa bola ti bek kanan jauh tepi ka kiri, begitu serangan gagal, coba maehan counter Persib dengan nengkas Bow hareupeun wasit. Sedangkan Spaso berulang kali tukar sikut dengan Nick dan Igbo.

Permainan lebih lugas ditampilkan oleh bek persib. Hen2 beberapa kali berhasil nekel Lilipaly sedangkan Fahmi Al Ayubi teu walakaya dihanca sama Ardi Idrus sepanjang dia maen. Efek buuk poho dipikok jigana teh si Fahmi mah. Memang sih keuangan keur tipis pisan, menta kuota extra ka manajemen teu dibere, pajarkeun teh jang kuliah onlen. Pan maneh mah teu kuliah welu! Semprot manajemen Bali United yang tahu duit kuota bakal dipake meuli Wella Blonde.

Permaenan kedua tim sungguh karahaan. Wajar sih karena geus lila teu maen. Napas-napas Jarcok karasa pas lumpat. Tajongan ge kamana mendi hasil ngereyeuh seblak unggal poe selama masa PSBB. Komo bulba alias bulu baok udah pada gondrong efek hoream nyukur da dek kamana oge meur, cicing di imah terus, teu kudu nyukur bulba.

Diego Asis dan Fadhil Sausu yang sebenernya diharapkan bisa menciptakan peluang untuk barisan penyerangan Bali maen hasyeum. Justru Mas Har yang menunjukkan kualitasnya bisa serbaguna untuk menanak serangan sekaligus ngahaneutkeun pertahanan. Build up Bali monoton pisan. Pacheco ke bek gawir, terus by pass lini tengah dengan langsung mengirimkan bola kepada Spaso dan Fahmi dengan harapan second ball bisa dimainkan oleh Diego Asis dan Lilipaly yang sering menempatkan posisinya di ruang antar lini Persib. Hanya saja karena feeling bertanding belom dapet sering pisan kontrol dan passingnya malah jadi pamaeh serangan.

Bali memang bisa lebih rapih mengalirkan bola tibatan Persib, tapi secara kuliatas peluang, bola-bola serangan gawir Persib masih lebih mending. Sundulan Vizca, bola tajongan Fret, dan pergerakan Bow dan Bang Ferdi lebih kaharti bisa ngabobol gawang Wawan. Hanya sentuhan akhirnya weh nu masih can nyetel.

Match Fitness nu masih can kembali bisa diimbangan oleh perasaan gembira bisa maen deui. Beberapa pemaen menunjukkan determinasi luar biasa dengan lumpat ka ditu ka dieu dan duel budag-badug. Jiga Mas Har, Etam, Bang Ferdi, Fahmi, dan Dado.

“Laga pertama setelah berlatih dua pekan dan setahun tidak bermain, saya pikir kami pantas mendapat satu poin. Ini pertandingan pertama yang bagus. Tapi, saya tidak terlalu memikirkan hasil akhir. Saya lebih memikirkan bagaimana pemain tampil selama 90 menit di laga yang berjalan dengan intensitas tinggi dan bagaimana pemain bisa bekerja sama dan menciptakan permainan kombinasi. Saya cenderung melihat hal-hal lain di samping hasilnya,” [Persib.co.id] kata KochRobet ba’da isya.

Lengkah Pertama

Salah sahiji keseruan nu terjadi selama babak pertama adalah menyaksikan Mas Har bermain untuk klub barunya dan melawan tim yang telah membesarkan namanya. Mas Har tampil edan pada pertandingan ieu, teu segen duel jeung Dado atawa Beckham. Mas Har seolah hayang mere bukti yen manehna can beak. Dan eta terwujud pisan pada pertandingan ayeuna

Memasuki babak kedua, Persib justru maen leuwih enakeun. Hiji peluang emas dihasilkeun melalui Bow nu berhasil menerima umpan terobosan bang Ferdi setelah melakukan kerjasama segitiga dengan Beckham. Hanyakal tajonganna sakumaha arah kanyut melengkung keneh.

Persib setidaknya membuang 3 big chances pas lawan Bali. Memang untuk pertandingan pertama pre season mah Kochrobet boleh layak bilang pertandingan yang bagus. Persib bisa membuat peluang, pertahanan juga bisa menahan serangan cawerang lawan.

Kabobolan pedah set piece masih hampuraneun ayeuna mah. Jaba Vizca tiguling eleh duel. Nya mangwajarkeun teh masih bisa. Tapi jangan harap dimaafkan mun ngulang kesalahan nu sarua di pertandingan berikutnya.

Etam cuneom dalam meneruskan bola dari tengah ke gawir lawan. Dengan agresifnya full back Bali, emang enakeun sih eta ngadu Bow dan Fret lulumpatan ka gawir. Nya ku goblogna weh pelantang pelentung nyieun final passna. Padahal mah pas 3 peluang persib nu paling enakeun hasil dari umpan-umpan menyusur tanah.

Persib oge bisa memangpaatkeun unggul jumlah pemaen dengan bener. Operan-operan pendek sambil gonta ganti arah serangan ti kiri ka kanan, kenca ka katuhu untuk mancing pertahanan Bali merenggang. Wander Kumtip beberapa kali coba holding bola lawan Pacheco jeung Haudi. Kasih ruang buat Fret dan Erwin seserenteng diagonal masuk kotak penalti Bali.

Cikan hayang apal ngke kumaha pas Ezra maen. Setelah Wander Cigondewah dapet match fitness. Panasaran oge mun Vizca teu maen bakal kumaha Persib? Di atas kertas sangu nu warna coklat mah KochRobet boga banyak opsi buat geber taktik. Tinggal pertanyaanna, kunt u?

 

Salam, [RAA, ESM / BUS]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp

Yang Lainnya